Terkait dengan polemik kemerdekaan Skotlandia yang akan diputuskan Kamis, 18 September nanti, GBP/USD merosot -0.12% pada sesi trading Senin (15/9) ini dan diperdagangkan pada 1.6238. Awal minggu lalu, pair mata uang ini anjlok di level terendah 10 bulan setelah jajak pendapat menunjukkan keunggulan para pendukung kemerdekaan.

Poundsterlinglive memperkirakan Sterling memerlukan harga penutupan harian pada 1.6305 di atas volume rata-rata saat ini untuk mengatasi kondisi GBP yang masih tertekan. Terkait masalah ini, rapat para pejabat pemerintah di Westminster didominasi oleh dorongan untuk menolak kemerdekaan Skotlandia. Jajak pendapat yang digelar selalu menunjukkan perbedaan hasil yang ketat, sehingga kemungkinan terlaksananya pemisahan Skotlandia hampir sama besarnya dengan kemungkinan yang sebaliknya.

Tidak Ada Harapan Untuk GBP

Namun, tekanan untuk GBP diperkirakan tidak akan mengendur meski Skotlandia gagal memisahkan diri dari Inggris. Pemulihan yang terjadi jika Skotlandia tetap menjadi bagian Inggris diprediksi hanya akan berlangsung alam jangka waktu yang pendek. Saat ini, analis masih belum bisa memperkirakan efek pasti yang akan ditimbulkan oleh masalah ini terhadap perekonomian Eropa. Kejadian ini juga akan membuat investor was-was akan masalah politik yang dapat berkembang jika Skotlandia gagal mendapatkan kemerdakaannya.

Di sisi lain, Poundsterling juga akan mengalami nasib yang lebih menyedihkan jika Skotlandia berhasil memisahkan diri dari Inggris. Kondisi perekonomian akan semakin labil sampai dampak dari kemerdekaan ini bisa ditanggulangi.

Tantangan Untuk Carney
Sementara itu, harapan yang tinggi terhadap Carney untuk mempertahankan integritas BOE didasarkan pada pengalamannya yang pernah memimpin Bank Sentral Kanada dalam situasi yang sama. Carney dijadwalkan akan mengadakan pertemuan di Australia dalam minggu ini untuk menyusun stabilitas finansial sebagai antisipasinya terhadap kemerdekaan Skotlandia.

Jika hasil referendum Skotlandia berpihak pada pendukung kemerdekaan, BOE dipastikan akan dihadapkan pada masalah stabilitas finansial selama 18 bulan masa transisi. Bank Sentral tersebut akan tetap menjadi pemberi pinjaman untuk menyokong kelangsungan industri finansial Skotlandia. Dengan asetnya yang bernilai lebih dari 1 triliun Pound, industri tersebut disinyalir bernilai 10 kali lipat lebih banyak dari GDP Skotlandia.

baca Disclaimer