SOLID GOLD – Bursa Wall Street Naik Tajam Setelah Pernyataan Dovish Brainard

SOLID GOLD LAMPUNG – Bursa Wall Street ditutup naik tajam pada akhir perdagangan Selasa dinihari setelah pernyataan dovish pejabat kunci Federal Reserve berkaitan dengan suku bunga AS.

Gubernur Fed Lael Brainard – anggota voting komite kebijakan bank sentral, mengatakan sementara kemajuan ekonomi terus berlanjut, akan lebih bijaksana bagi The Fed untuk menjaga kebijakan moneter yang longgar.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik lebih dari 200 poin setelah pidato Brainard, dengan saham 3M dan IBM memberikan kontribusi paling besar dalam keuntungan.

Indeks S & P 500 ditutup lebih dari 1 % lebih tinggi, dengan sekaot telekomunikasi naik 2 %.

Indeks komposit Nasdaq unggul sekitar 1,5 % lebih tinggi, dengan saham Apple dan iShares Nasdaq Bioteknologi ETF (IBB) naik masing-masing sekitar 2,2 % dan 3 %. IBB membukukan hari terbaik perdagangan sejak 6 Juli.

Kekhawatiran bahwa bank sentral AS akan menaikkan suku bulan ini mengirim pasar ekuitas luar negeri lebih rendah, dengan Nikkei 225 Jepang dan China Shanghai komposit menutup 1,73 % lebih rendah dan 1,85 % lebih rendah, masing-masing. Saham Eropa juga jatuh, dengan indeks Stoxx 600 jatuh sekitar 1 %.

Berjangka AS sebentar menunjuk tajam lebih rendah terbuka sebelum pengupas kerugian setelah seorang pejabat Fed memberikan sambutan tentang ekonomi AS dan pertemuan mendatang Fed pada 20-21 September

Presiden Fed Atlanta Dennis Lockhart – anggota nonvoting komite kebijakan The Fed – mengatakan “diskusi serius” pada tingkat menaikkan dibenarkan pada pertemuan mendatang bank sentral.

Lockhart menyampaikan pidatonya setelah rekan-rekannya membuat beberapa komentar hawkish, termasuk Presiden Fed Boston Eric Rosengren. Pada hari Jumat, Rosengren mengatakan bahwa suku bunga rendah meningkatkan kesempatan overheating ekonomi AS. Secara bertahap pengetatan kebijakan moneter yang tepat untuk mempertahankan pekerjaan penuh, tambahnya.

Sementara itu, harga minyak menghapus penurunan sebelumnya, dengan minyak mentah AS menetap 0,89 % lebih tinggi pada $ 46,29 per barel.

Treasury AS diperdagangkan lebih tinggi, dengan dua tahun yield catatan dekat 0,77 % dan 10-tahun yield sekitar 1,67 %.

Dolar AS diperdagangkan lebih rendah terhadap sekeranjang mata uang, dengan euro dekat $ 1,1235 dan yen sekitar 101,84.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 239,62 poin, atau 1,32 %, menjadi ditutup pada 18,325.07, dengan kenaikan tertinggi saham Wal-Mart dan saham Dupoint tertinggal.

Indeks S & P 500 naik 31,23 poin, atau 1,47 %, ke 2,159.04, dengan sektor telekomunikasi memimpin semua sektor yang lebih tinggi.

Indeks Nasdaq menguat 85,98 poin, atau 1,68 %, ke 5,211.89.

Diperkirakan bursa Wall Street akan mencermati sentimen suku bunga, juga akan mencermati pergerakan harga minyak mentah dan bursa global yang dapat memberikan pengaruh bursa.
SOLID GOLD LAMPUNG

SUmber : Vibiznews