SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Bursa Saham AS berakhir lebih rendah pada akhir perdagangan Rabu di AS, setelah pertemuan Federal Reserve AS dan pelemahan minyak mentah.

Dow Jones Industrial Average dan S & P 500 membukukan lima hari beruntun pertama penurunan mereka sejak berakhir 11 Februari. Indeks komposit Nasdaq memiliki lima hari beruntun pertama penurunan sejak akhir April.

“Saya tidak berpikir ini adalah hari yang baik sama sekali untuk kredibilitas Fed dan itu bukan hari yang baik sekali untuk mereka menghasilkan kepercayaan untuk kebijakan moneter,” kata Ward McCarthy, ekonom keuangan utama di Jefferies. “Kesan yang mereka buat adalah bahwa kebijakan moneter hanya melayang. Ini tidak jelas itu didorong oleh mandat ganda dan pengambilan keputusan hanya spontan.”

Federal Reserve AS mempertahankan suku bunga tidak berubah pada pertemuan Juni nya. Enam anggota memproyeksikan hanya satu kenaikan tahun ini, meskipun ekspektasi median tetap dua kenaikan tahun ini.

Lihat : The Fed Pertahankan Suku Bunga AS Tetap, Pangkas Proyeksi Pertumbuhan

Pasar Saham awalnya diadakan lebih tinggi sepanjang komentar Yellen dan pernyataan Fed. Penurunan akhir sesi di saham disebabkan kekhawatiran tentang kredibilitas Fed dan pasca penurunan harga minyak mentah yang tertekan kekuatiran Brexit.

Melihat laporan pekerjaan Mei yang lemah dan Brexit, analis umumnya tidak mengharapkan Fed untuk menaikkan suku bunga tetapi mencermati untuk petunjuk pada kemungkinan kenaikan Juli.

Analis mengatakan lebih peduli tentang Brexit sekarang daripada tentang Fed.

Ketua Fed Janet Yellen mengatakan dalam sebuah konferensi pers setelah rilis pernyataan bahwa orang Brexit adalah salah satu faktor dalam keputusan Rabu.

Hasil Treasury menurun setelah rilis pernyataan, dengan yield 2-tahun jatuh tajam mendekati 0,67 persen, terendah sejak pertengahan Februari, dan yield 10-tahun di dekat 1,58 persen. Sebelumnya pada hari itu, yiekd 2 tahun mencapai 0,746 persen, tertinggi sejak 10 Juni.

Indeks dolar AS terakhir sekitar sepertiga persen lebih rendah, dengan euro dekat $ 1,126 dan yen sekitar ¥ 105,9 terhadap greenback. Sterling berada di dekat $ 1,42.

Sektor Bahan memimpin indeks S & P 500 yang menguat, dengan utilitas yang tertinggal terbesar. Sektor Keuangan menempel keuntungan, sementara konsumen discretionary adalah di antara yang menguat dengan S & P ETF Retail (XRT) naik 1,2 persen.

Kekhawatiran tentang referendum 23 Juni kamis depan apakah U.K. memilih untuk meninggalkan Uni Eropa telah menekan saham global dalam beberapa hari terakhir sebagai jajak pendapat baru-baru ini umumnya mengindikasikan dukungan yang lebih besar untuk meninggalkan.

Harga minyak mentah berjangka AS berakhir turun 48 sen, atau 0,99 persen, pada $ 48,01 per barel. Sebelumnya, minyak datang baik dari posisi terendah sesi untuk mencoba secara singkat keuntungan setelah data EIA menunjukkan persediaan minyak mentah AS turun 933.000 barel. Selasa, American Petroleum Institute mengatakan persediaan minyak mentah naik 1,2 juta barel dibandingkan ekspektasi untuk penurunan 2,3 juta barel.

Dalam berita ekonomi AS, produksi industri turun 0,4 persen pada Mei dan angka April direvisi lebih rendah untuk menunjukkan peningkatan 0,6 persen versus dilaporkan sebelumnya 0,7 persen. Pemanfaatan kapasitas Mei beringsut lebih rendah dari bulan sebelumnya ke 74,9 persen.

Indeks harga produsen naik sedikit lebih dari yang diperkirakan 0,4 persen pada Mei, menyusul kenaikan 0,2 persen bulan sebelumnya, kata Departemen Tenaga Kerja. Dalam 12 bulan hingga Mei, PPI turun 0,1 persen setelah berubah pada bulan April.

PPI INTI yang mengecualikan layanan makanan, energi dan perdagangan turun 0,1 persen bulan lalu setelah naik 0,3 persen pada bulan April, untuk kenaikan 0,8 persen dalam 12 bulan sampai Mei.

Survey Empire State Manufacturing Juni naik ke 6,0 dari 9 cetak negatif bulan lalu. komponen sub-indeks pesanan baru dan pengiriman juga pulih di wilayah positif, sedangkan persediaan turun lagi ke wilayah negatif dan indeks kerja adalah nol.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup turun 34,65 poin, atau 0,20 persen, di 17,640.17, dengan penurunan tertinggi saham Intel dan saham Home Depot naik tertinggi.

Indeks S & P 500 ditutup turun 3,82 poin, atau 0,18 persen, pada 2,071.50, dengan sektor utilitas memimpin enam sektor yang lebih rendah dan sektor bahan yang naik tertinggi.

Indeks Nasdaq ditutup turun 8,62 poin, atau 0,18 persen, pada 4,834.93.[SOLID GOLD BERJANGKA]

http://vibiznews.com/2016/06/16/bursa-wall-street-negatif-setelah-keputusan-fed-dan-pelemahan-minyak-mentah/