Hasil gambar untuk dollar logo

PT.SolidGoldSemarang~Dolar berada di dekat level terkuat sejak Agustus setelah Federal Reserve menempatkan prospek peningkatan suku bunga di bulan Desember kembali mencuat, sementara sebagian besar saham Asia naik setelah rebound dalam minyak mentah mendorong keuntungan di saham-saham energi.

Dolar Australia dan Selandia Baru memperpanjang penurunan menjadi hari ketiga di tengah spekulasi bank sentral sendiri akan melanjutkan memangkas suku bunga sedangkan The Fed mempertimbangkan kenaikan pertama sejak 2006. Reserve Bank of New Zealand mengatakan pada hari Kamis bahwa pelonggaran kebijakan kemungkinan setelah mempertahankan suku bunga setelah tiga kali pengurangan. Mata uang emerging-market juga turun. Saham Jepang dan Korea naik setelah minyak diperdagangkan di sekitar $ 46 per barel, sedangkan indeks berjangka AS mengisyaratkan kemunduran menyusul lonjakan pada hari Rabu. Obligasi bergerak mixed.

Kemungkinan The Fed akan bergerak terkait tingkat suku bunga pada pertemuan terakhir mereka tahun ini naik menjadi 48%, dari sekitar 32% di pekan lalu, setelah bank sentral mempertahankan biaya pinjaman untuk tidak berubah sementara itu menurunkan referensi untuk risiko global dan menegaskan bahwa pertumbuhan ekonomi tetap “moderat.” Dengan pembuat kebijakan global menjaga stimulus di tengah kekhawatiran atas perlambatan ekonomi China, pernyataan Bank of Japan Jumat akan dipantau cermat oleh investor. Kamis adalah hari terakhir pleno Partai Komunis China.

Indeks Bloomberg Dollar Spot, yang melacak greenback terhadap 10 mata uang utama, sedikit berubah di level 1,217.77 pada pukul 9:21 pagi waktu Tokyo setelah melonjak sebanyak 0,8% pada hari Rabu ke level tertinggi sejak 7 Agustus.(frk)

Sumber: Bloomberg
baca Disclaimer