Harga Emas naik mencapai tiga minggu tinggi pada akhir perdagangan akhir pekan pada hari Jumat, dengan semakin meningkatnya permintaan safe haven untuk logam mulia, membawa harga emas di jalur untuk kenaikan mingguan kedua berturut-turut.

Sebagai komoditas safe haven, emas sering dianggap sebagai penjamin terhadap masalah ekonomi dan keuangan. Harga emas telah meningkat lebih dari 2 persen minggu ini setelah data pekerjaan AS lebih lemah dari yang diperkirakan yang menekan harapan kenaikan dalam waktu dekat suku bunga AS.

Harga emas juga kemungkinan akan terdukung naik dalam dua minggu ke depan oleh kegugupan atas referendum Inggris 23 Juni tentang keanggotaan Uni Eropa, kata para analis.

“Pasar tidak lagi khawatir bahwa Fed akan menaikkan suku bunga minggu depan dan investor lebih peduli tentang referendum UK, yang kemungkinan akan membantu meningkatkan permintaan emas,” kata analis senior Danske Bank Jens Pedersen.

Harga emas spot berakhir turun 0,34 persen pada $ 1,273.58 per ons, sempat mencapai posisi tertinggi $ 1,277.70 per ons, tertinggi sejak 18 Mei. Harga emas terakhir naik 0,65 persen pada $ 1,279.50 per ons.

Secara mingguan harga emas spot membukukan hasil positif naik 2,4 persen terdukung dengan semakin memudarnya harapan kenaikan suku bunga AS dalam waktu dekat ini.

Sedangkan harga emas berjangka AS untuk pengiriman Agustus ditutup naik 0,3 persen pada $ 1,275.90 per ons, dan terakhir naik 0,53 persen pada $ 1,279.50.

“Jika The Fed menahan kenaikan suku bunga pada bulan Juni dan Juli dan tidak memberikan arahan yang tepat, maka akan mendukung emas, juga karena dolar akan melemah,” kata analis Commerzbank Daniel Briesemann.

Dana yang melacak perusahaan pertambangan emas naik 1,73 persen, pelacakan untuk hari yang positif kedelapan dalam sembilan dan kedua pekan positif berturut-turut, setelah miliarder George Soros mengatakan kepada Wall Street Journal bahwa ia membeli emas dan penambang emas di belakang pandangan yang lebih pesimis dari ekonomi global.

Emas rebound meskipun dolar yang lebih kuat, karena pasar saham global turun, dan hasil 10-tahun di Jerman, Jepang dan Inggris semua mencapai rekor terendah.

“Sementara kami masih memperkirakan Fed untuk menaikkan suku bunga dua kali tahun ini, pasar semakin memotong kemungkinan ini,” kata ANZ Research dalam sebuah catatan, menambahkan bahwa mereka memperkirakan emas untuk melanjutkan siklus bullishnya.

Kepemilikan di SPDR Gold Trust, emas terbesar di dunia yang didukung exchange-traded fund, naik 0,7 persen menjadi 887,38 ton pada hari Kamis, level tertinggi sejak Oktober 2013.

Harga perak spot menyentuh 3,5 minggu tertinggi pada $ 17,37 per ons pada awal sesi dan naik 0,06 persen pada $ 17,29 per ons. Itu di jalur untuk kenaikan mingguan terbesar sejak April, naik 5,5 persen. Sedangkan harga platinum berjangka turun 0,9 persen menjadi $ 994,30 dan paladium turun 2,69 persen pada $ 545,50.

Harga emas berpotensi naik dengan sentimen pelemahan bursa global dan penurunan harapan kenaikan suku bunga AS. Namun perlu diperhatikan penguatan dolar AS yang jika terus menguat dapat menekan harga. Harga emas diperkirakan menembus kisaran Resistance $ 1,276-$ 1,278, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 1,272-$ 1,270.

http://vibiznews.com/2016/06/13/harga-emas-akhir-pekan-capai-tertinggi-3-minggu-kenaikan-mingguan-2-persen/