PT.SolidGoldSemarang~ Minyak mempertahankan rebound dari harga terendah dalam enam tahun terakhir setelah Federal Reserve menurunkan perkiraan untuk tingkat suku bunga, yang melemahkan dolar.

Minyak berjangka sedikit berubah di New York setelah pada hari Rabu menguat 2,8%, kenaikan pertama dalam tujuh hari. Indeks Bloomberg Dollar Spot, yang mengukur kinerja mata uang terhadap 10 mata uang utama, turun 1,8% setelah pejabat The Fed menurunkan perkiraan rata-rata mereka untuk federal fund rate pada akhir tahun 2015 dan 2016. Melemahnya dolar meningkatkan daya tarik investasi minyak.

Minyak mentah masih turun 17% dari puncaknya di tahun ini pada bulan bulan Februari setelah output AS terus meningkat, bahkan setelah jumlah pengebor siaga dari rig pengeboran yang aktif menuju ke level terendah dalam empat tahun terakhir. Stok minyak mentah AS dan produksi naik ke rekor di konsumen terbesar dunia, menurut data dari Energy Information Administration (EIA).

West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman April berada di level $ 44,53 per barel di perdagangan elektronik di New York Mercantile Exchange, turun 13 sen pada pukul 10:45 pagi waktu Sydney. Kontrak menguat $ 1,20 menjadi $ 44,66 pada hari Rabu. Volume semua berjangka yang diperdagangkan adalah sekitar 66% di bawah rata-rata 100-hari.(frk)

Sumber: Bloomberg
baca Disclaimer