PT.SolidGoldSemarang~ Reserve Bank of Australia (RBA) menunjukkan kepada pasar tidak ada pushover ketika mereka beralih ke pemotongan suku bunga, yang membingungkan pedagang untuk dua pertemuan berturut-turut RBA dengan menjaga target uang tunai tidak berubah pada rekor rendah.

Gubernur Glenn Stevens mempertahankan patokan di 2,25% pada hari Selasa di Sydney, membuat investor frustasi yang telah memperkirakan akan terjadi pemangkasan. Para ekonom dari Australia & New Zealand Banking Group Ltd. dan Royal Bank of Canada mengatakan para pembuat kebijakan dapat menetapkan bar lebih tinggi untuk pelonggaran lebih lanjut, setelah menjatuhkan biaya pinjaman sebesar 2,5 poin persentase sejak akhir 2011.

Bank sentral memilih untuk tidak menambah kegemparan pemotongan suku bunga global tahun ini bahkan ketika ekonomi Australia berjuang untuk mengatasi perlambatan pada mitra dagang terbesarnya – China – dan drop off dalam investasi pertambangan. Harga bijih besi, ekspor teratas negara tersebut, anjlok 60% selama tahun lalu, tingkat pengangguran menyentuh level tertinggi dalam 12-tahun terakhir pada bulan Januari dan melemahnya kepercayaan bisnis di Australia.

Sementara pendapatan tetap pedagang terjebak keseimbangan akibat pengumuman RBA pada Selasa kemarin, 17 dari 30 ekonom yang disurvei oleh Bloomberg benar memprediksikan bahwa Stevens tidak beranjak dari keputusannya bulan ini. Itu kesempatan pertama Stevens dalam delapan tahun masa jabatannya sebagai kepala bank sentral bahwa estimasi rata-rata analis telah tepat pada waktu yang sama bahwa harga pasar telah keliru.(frk)

Sumber: Bloomberg
baca Disclaimer