SOLID GOLD – Harga Minyak Mentah Jatuh 2 % Tergerus Peningkatan Persediaan Minyak Sulingan dan Bensin

SOLID GOLD LAMPUNG – Harga minyak mentah merosot sekitar 2 % pada akhir perdagangan Kamis dinihari, tertekan data yang menunjukkan peningkatan persediaan mingguan produk minyak sulingan dan bensin AS.

Energy Information Administration (EIA) AS melaporkan bahwa persediaan minyak mentah turun 559.000 barel pada minggu yang berakhir September 9. Para analis telah memperkirakan peningkatan 3,8 juta barel.

Namun EIA juga melaporkan bahwa persediaan minyak sulingan, yang termasuk diesel dan minyak pemanas, naik 4,6 juta barel dalam pekan hingga 9 September, dibandingkan ekspektasi analis dari kenaikan 1,5 juta barel. Peningkatan ini menekan sentimen pasar yang lebih luas, memaksa minyak mentah berjangka untuk membalikkan keuntungan.

Persediaan bensin juga naik 567.000 barel, dibandingkan dengan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk kenaikan 343.000 barel.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate jatuh 93 sen, atau 2,1 %, ke $ 43,97 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 92 sen, atau 2 %, di 46,18 per barel pada 01:44 ET (1744 GMT).

Keduanya Brent dan WTI naik sebentar setelah EIA melaporkan penarikan minyak mentah terbaru, yang mengikuti penurunan mengejutkan minggu sebelumnya 14,5 juta barel. hasil penarikan paling tinggi selama seminggu sejak tahun 1999, karena Badai Tropis Hermine menunda kedatangan minyak ke Gulf Coast AS selama beberapa hari.

Bensin dan distilat berjangka turun masing-masing lebih dari 2 %. Distilasi juga mencapai dua minggu rendah karena investor khawatir apakah musim gugur mendatang akan cukup dingin untuk meningkatkan permintaan minyak pemanas yang memadai.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak menunjuk surplus yang lebih besar tahun depan karena bidang baru di negara-negara non-anggota. Pengebor shale AS terbukti lebih tahan dari yang diharapkan untuk minyak mentah murah, OPEC menambahkan.

Commerzbank mengatakan dalam sebuah catatan bahwa keterlambatan dalam rebalancing sebagian besar disebabkan kenaikan produksi dari anggota OPEC dari dan bahwa pasar akan seimbang jika OPEC telah mempertahankan produksi pada tingkat Mei.

“Daripada berbicara tentang pembatasan produksi minyak seperti yang berencana untuk melakukan pada akhir September, OPEC akan lebih baik disarankan untuk berpikir tentang membalikkan pertumbuhan produksi beberapa bulan terakhir,” kata analis Commerzbank, Carsten Fritsch.

OPEC diperkirakan akan bertemu dengan non-anggota yang dipimpin oleh Rusia pada sebuah konferensi industri di Aljazair pada 26-28 September untuk membahas pembekuan produksi minyak mentah. Beberapa analis percaya kedua belah pihak akan mencapai kesepakatan.

Diperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi naik dengan pelemahan dollar AS. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Resistance $ 44,50 – $ 45,00, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 43,50 – $ 43,00.
SOLID GOLD LAMPUNG

Sumber : Vibiznews