SOLID GOLD – Harga Minyak Mentah Naik Terdukung Optimisme Venezuela dan Kekuatiran Ekspor Libya

SOLID GOLD LAMPUNG – Harga minyak mentah naik pada akhir perdagangan Selasa dinihari (20/09) setelah Venezuela mengisyaratkan bahwa OPEC dan produsen minyak utama lainnya bisa menyetujui dukungan kesepakatan pembekuan produksi dan bentrokan di Libya yang mengganggu upaya untuk meningkatkan ekspor minyak mentah.

Harga minyak mentah berjangka AS naik 28 sen, atau 0,7 persen, pada $ 43,31 per barel

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 32 sen sen, atau 0,7 persen pada $ 46,09 per barel pada 01:36 ET (1736 GMT).

Kenaikan minyak juga didukung oleh melemahnya dolar AS yang membuat komoditas dalam mata uang dollar AS, seperti minyak mentah, lebih terjangkau bagi pemegang euro dan mata uang lainnya.

Sementara itu, bensin berjangka AS jatuh pada profit taking dari reli pekan lalu pada pemadaman dari pipa bensin kunci karena kebocoran. Harga bensin berjangka terakhir turun 1,7 % menjadi $ 1,4362 per galon.

Bentrokan di Libya pada hari Minggu, menghentikan pemuatan kargo minyak pertama dari pelabuhan Ras Lanuf sebagai perusahaan negara yang dikelola National Oil Corporation siap untuk me-restart ekspor dari pelabuhan yang diblokade selama beberapa tahun.

Harga minyak juga naik setelah Presiden Venezuela Nicolas Maduro mengatakan pada hari Minggu bahwa Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan produsen minyak utama lainnya hampir mencapai kesepakatan pada stabilitas harga yang bisa diumumkan akhir bulan ini.

Anggota OPEC dan non-OPEC akan bertemu di sela-sela sebuah konferensi industri di Aljazair pekan depan untuk membicarakan potensi pembekuan produksi minyak.

Anggota OPEC juga dapat mengadakan pertemuan luar biasa untuk membahas harga minyak jika mereka mencapai konsensus, Sekretaris Jenderal OPEC Mohammed Barkindo mengatakan pada hari Minggu. Pertemuan kebijakan yang sangat penting bagi OPEC adalah karena pada bulan November. Dia sebelumnya mengatakan diskusi di Aljazair akan konsultasi dan tidak ada keputusan besar akan dibuat selama pembicaraan dengan produsen OPEC dan non-OPEC.

Sebelumnya para analis telah pesimis untuk kemungkinan bahwa anggota OPEC seperti Arab Saudi, Iran, Nigeria dan Libya akan setuju untuk pembatasan produksi dapat menggenjot produksi untuk melindungi pangsa pasar. Tapi dengan pembicaraan Aljazair mendekat, beberapa pendapat berubah.

Presiden Iran Hassan Rouhani mengatakan Teheran mendukung langkah apapun untuk menstabilkan pasar global minyak dan mengangkat harga, kantor berita kementerian minyak Iran SHANA seperti dikutip pada hari Minggu.

Iran, produsen OPEC terbesar ketiga, telah meningkatkan produksi minyaknya setelah pencabutan sanksi-sanksi Barat pada bulan Januari. Teheran menolak untuk bergabung dengan upaya sebelumnya tahun ini oleh OPEC dan non-anggota seperti Rusia untuk menstabilkan produksi, dan pembicaraan runtuh pada bulan April.

Kekhawatiran tentang meningkatnya pasokan tetap menyala. Angola pada November memuat rencana awal menunjukkan persediaan yang ditetapkan untuk bangkit kembali dari terendah 10-tahun.

Ekspor minyak mentah dari produsen terbesar ketiga OPEC Iran melonjak 15 % pada Agustus dari bulan lalu menjadi lebih dari 2 juta barel per hari, menurut sebuah sumber yang mengetahui jadwal kapal tanker loading, mendekati tingkat pengiriman terlihat lima tahun yang lalu sebelum sanksi-sanksi Barat .

Di Amerika Serikat, pengebor telah menambahkan kilang minyak untuk 11 dari 12 minggu terakhir. Pengebor menambahkan dua kilang minyak dalam seminggu sampai 16 September, membawa total kilang mencapai 416, terbesar sejak Februari.

Diperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi lemah dengan kekuatiran kekenyangan global. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Support $ 42,80 – $ 42,30, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 43,80 – $ 44,30.
SOLID GOLD LAMPUNG

Sumber : Vibiznews