SGB LAMPUNG – Harga minyak naik tipis pada akhir perdagangan hari Senin, meskipun ketidakpastian menjelang pertemuan produsen-kelompok OPEC akhir pekan ini diperkirakan akan membatasi keuntungan.

Harga minyak naik tipis seiring melemah tipisnya dollar AS dalam perdagangan tipis karena liburnya pasar AS memperingati Memorial Day. Indeks Dollar AS ditutup melemah tipis -0,03 persen pada 95.67.

Harga minyak mentah berjangka Brent ditutup naik 44 sen pada $ 49,76 per barel, membalikkan kerugian dari pada hari sebelumnya. Tidak ada penutupan di minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate AS karena libur Memorial Day AS, tapi WTI naik 27 sen pada $ 49,60.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) bertemu di Wina pada Kamis dan sebagian besar analis tidak mengharapkan perubahan dalam produksi kelompok.

Sementara OPEC belum mampu menyepakati pembekuan produksi untuk mendukung harga, Irak merupakan produsen Timur Tengah terbaru untuk meningkatkan kuota ekspor menjelang pertemuan, menyediakan 5 juta barel minyak mentah ekstra untuk mitra pada bulan Juni.

Perdagangan tipis karena libur umum di Inggris dan Amerika Serikat, di mana Memorial Day dipandang sebagai awal tradisional dari musim panas sebagai musim mengemudi AS.

Konsultasi berbasis di Wina JBC Energy mengatakan permintaan minyak global naik 1,5 juta barel per hari pada Januari-April. Yang lebih kuat dari perkiraan banyak dan berasal dari konsumsi yang kuat di Amerika Serikat, China dan India.

Produksi minyak mentah AS juga turun ke titik terendah sejak September 2014 setelah pengebor mengurangi kilang untuk minggu kesembilan dalam 10 minggu meskipun rally harga minyak.

Namun, kenaikan produksi pasir minyak Kanada yang diperkirakan bisa membebani WTI. Suncor Energy berencana untuk meningkatkan produksi pada bidang di Alberta pekan ini setelah dipaksa untuk menutup sebelumnya di bulan Mei karena kebakaran hutan besar-besaran.

Penutupan karena kebakaran hutan di Kanada dan kerusuhan di Libya dan Nigeria membantu mendorong harga minyak ke level tertinggi tujuh bulan dalam beberapa pekan terakhir.

Harga minyak mentah bergerak naik tipis dengan potensi pelemahan dollar AS. Harga akan menembus kisaran Support $ 49,00- $ 48,50, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 50,00 – $ 50,50.

http://vibiznews.com/2016/05/31/harga-minyak-mentah-naik-tipis-dengan-pelemahan-dollar-as/