SGB LAMPUNG – Harga minyak mentah berdiri stabil di dekat level tertinggi dalam delapan bulan pada sesi perdagangan Asia hari Rabu (08/06), dibantu oleh data industri yang menunjukkan penarikan lebih besar dari perkiraan dalam persediaan minyak mentah AS dan oleh kekhawatiran tentang serangan terhadap industri minyak Nigeria.

Persediaan minyak mentah komersial AS turun 3,6 juta barel pekan lalu, data dari kelompok industri American Petroleum Institute menunjukkan pada hari Selasa setelah penutupan pasar, dibandingkan dengan ekspektasi untuk 2,7 juta barel penarikan menurut jajak pendapat Reuters yang direvisi.

Kekhawatiran tentang gangguan pasokan global juga mendukung pasar minyak. Daerah rawa Delta di selatan Nigeria telah terkena serangan militan pada jaringan pipa minyak dan gas yang telah membawa produksi minyak negara Afrika untuk turun terendah 20 tahun. Pemerintah Nigeria mengatakan akan menurunkan kampanye militer dan berbicara dengan kelompok militan.

Harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Agustus tidak berubah pada $ 51,44 per barel pada 0151 GMT, setelah berakhir naik 89 sen pada Selasa. Ini sebelumnya menyentuh $ 51,55, tertinggi sejak 12 Oktober

Sedangkan harga minyak mentah NYMEX untuk pengiriman Juli naik 4 sen di $ 50,40 per barel, setelah ditutup naik 67 sen pada hari Selasa untuk menetap di atas $ 50 untuk pertama kalinya sejak Juli lalu.

EIA pada Selasa mengangkat perkiraan pertumbuhan permintaan minyak AS 2016, mengatakan permintaan akan tumbuh dengan 220.000 barel per hari dari 140.000 barel per hari sebelumnya.

Tapi kekhawatiran tentang permintaan global menekan harga. Bank Dunia memangkas proyeksi pertumbuhan global 2016 pada Rabu menjadi 2,4 persen dari 2,9 persen diperkirakan pada bulan Januari karena harga komoditas turun tajam, permintaan lamban di negara maju, perdagangan lemah dan arus modal berkurang.

Malam nanti akan dirilis data persediaan minyak mentah mingguan oleh pemerintah AS melalui EIA, yang diindikasikan akan terjadi penurunan.

Harga minyak mentah berpotensi bergerak naik dengan sentimen penurunan produksi setelah data API dan juga nanti malam jika data penarikan persediaan minyak mentah EIA terealisir. Harga akan menembus kisaran Resistance $ 50,90- $ 51,40, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 49,90 – $ 49,40.

http://vibiznews.com/2016/06/08/harga-minyak-mentah-sesi-asia-naik-tertinggi-8-bulan/