SGB LAMPUNG – Harga minyak mentah stabil pada awal perdagangan sesi Asia hari Jumat (10/06), didukung oleh permintaan yang kuat dan gangguan pasokan global, tapi dolar AS yang lebih kuat terus menekan harga minyak mentah keluar dari posisi tertinggi 2016 yang dicapai minggu ini.

Harga minyak mentah berjangka patokan Internasional Brent diperdagangkan pada $ 51,96 per barel pada 0101 GMT, naik 1 sen dari penutupan terakhir mereka. Sedangkan harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) flat di $ 50,56 per barel.

Analis mengatakan bahwa rebound dolar AS telah menekan harga minyak dengan membuat impor bahan bakar bagi negara-negara yang menggunakan mata uang lain yang lebih mahal, tapi permintaan minyak secara keseluruhan yang kuat serta gangguan pasokan yang mendukung harga minyak.

“Harga minyak mereda kembali dari dekat 12-bulan karena dolar membalikkan tren baru-baru ini,” kata Bank ANZ pada Jumat. “Meskipun jatuh sedikit semalam, prospek harga minyak tetap positif – yang tetap menjaga tren baru-baru ini ,”.

Harga minyak mentah telah naik hampir dua kali lipat sejak mencapai posisi terendah satu dekade pada awal 2016 dengan permintaan yang kuat dan gangguan mengikis kekenyangan yang menarik ke bawah harga sebanyak 70 persen antara tahun 2014 dan awal 2016.

Rebalancing pasar sedang berlangsung. Di sisi permintaan, aktifitas penyulingan global mencapai rekor tertinggi dengan gangguan pasokan minyak mentah di seluruh dunia memperketat pasar.

Data di Thomson Reuters Eikon menunjukkan bahwa persediaan kapasitas penyulingan global akan mencapai 101.800.000 barel per hari (bph) pada bulan Agustus, tertinggi pada catatan, dan naik dari sekitar 97.250.000 barel per hari pada bulan Maret.

Para pedagang mengatakan bahwa ini berarti bahwa produsen harus memompa setiap barel minyak mentah yang mereka bisa untuk memenuhi permintaan kilang, dan bahwa gangguan pasokan di seluruh dunia – dari kebakaran hutan Kanada, tindakan sabotase Nigeria, dan penurunan produksi di Amerika Serikat, Venezuela, dan Asia – akan memperketat pasar dan menghabiskan persediaan.

Namun produksi kilang yang tinggi bisa segera menghabisi kapasitas cadangan, dimana perbedaan antara kapasitas yang tersedia dan terpasang, akan jatuh di bawah setengah juta barel per hari, turun sejak akhir 2013, demikian data menunjukkan.

Harga minyak mentah berpotensi bergerak turun jika penguatan dollar AS berlanjut. Harga akan menembus kisaran Support $ 50,00- $ 49,50, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 51,00 – $ 51,50.

http://vibiznews.com/2016/06/10/harga-minyak-mentah-stabil-di-perdagangan-asia/