Mayoritas saham Asia jatuh karena saham Jepang melemah terkait penguatan yen serta penurunan minyak yang membebani perusahaan energi.

Sekitar tiga saham turun untuk setiap dua saham yang menguat di Indeks MSCI Asia Pacific, dimana mengalami stagnansi di level 141,34 pada 09:03 pagi di Tokyo. Indeks Standard & Poor 500 naik 0,3% menuju rekor terbarunya kemarin menjelang libur Thanksgiving karena para investor mengkaji data ekonomi.

Indeks Topix Jepang turun 0,3 persen karena yen menguat untuk hari ketiga diperdagangkan pada 117,64 per dolar. Indeks Kospi Korea Selatan naik 0,5 persen. Australia S & P / ASX 200 Index naik 0,2 persen, sementara NZX 50 Index Selandia Baru tergelincir 0,1 persen. Pasar di Hong Kong dan China belum membuka.

Indeks Asia-Pacific rebound 5,7% dari level terendah pada 17 Oktober sampai kemarin karena Bank of Japan yang meningkatkan stimulus, China memangkas suku bunga acuan serta tumbuhnya spekulasi bahwa BOE akan mengambil langkah-langkah stimulus.

Sementara tingkat keyakinan konsumen AS naik ke lebih dari tujuh tahun terakhir pada November sebagai pandangan Amerika ‘keuangan mereka ditingkatkan dengan baik menuju ke musim belanja liburan. Sebuah laporan terpisah menunjukkan bahwa belanja konsumen naik pada bulan Oktober pada laju yang sama dengan pendapatan, menunjukkan pengeluaran rumah tangga tinggal dalam batas kemampuan mereka sebagai musim liburan-belanja dimulai.(yds)

Sumber: Bloomberg