PT.SolidGoldSemarang~Minyak bergerak menurun ke level 2 pekan terendah seiring spekulasi bahwa laporan pemerintah yang akan menunjukkan meningkatnya persediaan minyak mentah AS pada pekan lalu.

Minyak berjangka turun 2,1 % di New York. Persediaan minyak kemungkinan naik menjadi 13 dari 15 minggu terakhir, mempertahankan stok lebih dari 130 juta barel di atas rata-rata 5 tahun, menurut survei Bloomberg. American Petroleum Institute akan merilis data mingguan pada hari ini sementara Administrasi Informasi Energi akan melaporkan pada hari Rabu. Persediaan minyak di Cushing, Oklahoma, yang merupakan penyimpanan minyak terbesar di AS, naik menuju rekornya bulan lalu, menurut laporan EIA.

Minyak mencatatkan berakhir pada penutupan penurunan terbesar dalam 2 tahun terakhir di tahun 2015 terkait Organisasi Negara Pengekspor Minyak efektif meninggalkan batas produksi mereka di tengah melimpahnya pasokan global. Investor menilai dampak dari langkah Arab Saudi yang memutuskan hubungan dengan Iran, sementara juga mengkaji langkah-langkah China untuk mencegah volatilitas pasar keuangan negara yang dapat membebani perekonomian yang melambat.

West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Februari turun 79 sen untuk menetap di level $ 35,97 per barel di New York Mercantile Exchange. Itu penutupan terendah sejak 21 Desember lalu. Harga minyak merosot 30 % sepanjang tahun lalu.

Brent untuk pengiriman Februari turun 80 sen atau 2,1 %, ke level $ 36,42 per barel di London berbasis ICE Futures Europe exchange. Minyak mentah acuan Eropa ditutup pada level 45 % premium dibandingkan minyak mentah WTI. (knc)

Sumber : Bloomberg
baca Disclaimer