SOLID GOLD – Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Merosot 2 %; Mingguan Anjlok 6 %

SOLID GOLD LAMPUNG – Harga minyak mentah turun 2 % pada akhir perdagangan akhir pekan Jumat dinihari karena pembengkakan ekspor Iran memperkuat kekhawatiran kekenyangan global, sementara bensin rally pada kilang dan pipa padam.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate berakhir turun 88 sen, atau 2 %, di $ 43,03 per barel, setelah jatuh ke $ 42,74, level intraday terendah sejak 11 Agustus. WTI merosot sekitar 6,2 % minggu ini.

Harga minyak mentah berjangka Brent diperdagangkan turun 72 sen, atau 1,6 %, pada $ 45,87 per barel pada 02:37 ET (1837 GMT). Kontrak tersebut sebelumnya jatuh serendah $ 45,48 dan turun hampir 5 persen pada pekan ini.

Minyak merosot setelah sebuah sumber yang mengetahui jadwal tanker pemuatan Iran mengatakan produsen OPEC terbesar ketiga tersebut mengangkat ekspor minyak mentah ke lebih dari 2 juta barel per hari (bph) pada bulan Agustus, mendekati level pra-sanksi.

Banyak produksi segar Iran telah menemukan sebuah tempat di Asia dan Eropa. Impor minyak harian India dari Iran naik ke tertinggi dalam setidaknya 15 tahun pada bulan Agustus, menurut sumber-sumber perdagangan dan pengiriman data. Austria OMV mengatakan telah menerima pengiriman pengiriman tempat minyak mentah Iran di Italia, kargo pertama dari Iran sejak 2012.

Iran dan gembong OPEC Arab Saudi telah meningkatkan ekspor meskipun pertemuan 26-28 September mendekat di Aljazair, di mana Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan produsen utama lainnya membahas pembekuan produksi minyak. Sebagian besar pelaku pasar skeptis kesepakatan akan tercapai.

Jatuhnya pasar saham AS dan dolar yang meningkat juga membebani minyak mentah berjangka dan komoditas industri lainnya dalam mata uang greenback.

Sedangkan Bensin naik 3 persen karena berita tentang pemadaman diperpanjang pada jalur bensin utama Colonial Pipeline dan di unit utama kilang Whiting, Indiana BP. Keuntungan untuk mengubah minyak mentah menjadi bensin mencapai tertinggi tiga bulan dan harga pompa untuk bahan bakar naik juga.

Rally bensin dipercepat setelah berita bahwa BP Plc berencana untuk menutup hingga 10 hari unit destilasi minyak mentah besar di kilang 413.500 barel per hari di Whiting, Indiana. Itu akan menambah penutupan unit retak kilang bensin memproduksi fluidic katalitik.

Ada juga tanda-tanda kembalinya produksi dari Nigeria dan Libya, dua negara yang ekspor minyak mentah telah terhambat oleh konflik dan kerusuhan.

Libya melanjutkan ekspor minyak dari beberapa pelabuhan utama dan telah mengangkat force majeure klausul kontrak terkait, Oil Corporation Nasional (NOC) mengatakan. Di Nigeria, ExxonMobil telah membuat persiapan untuk memuat kargo minyak mentah Qua Iboe pada akhir September, sumber perdagangan mengatakan, yang pertama sejak diberlakukan force majeure pada bulan Juli.

Juga pada hari Jumat, Baker Hughes melaporkan pengebor AS meningkatkan jumlah kilang yang beroperasi di bidang AS oleh 2 di minggu sebelumnya untuk total 416. Pada saat ini tahun lalu, pengebor memiliki 644 kilang di bidang AS. Jumlah kilang telah meningkat di 11 dari 12 minggu terakhir.

Tingkat produksi AS dipandang sebagai kunci untuk menyeimbangkan pasar sebagai sejak 2010 AS telah menyaksikan pertumbuhan yang lebih dalam produksi harian daripada berkat produsen utama lainnya dengan boom produksi minyak serpih tetapi tidak pernah mungkin untuk bergabung dengan upaya kelompok untuk mengontrol persediaan.

Analis UBS mengatakan dalam laporan pasar minyak terbaru mereka yang mereka harapkan Brent rata-rata $ 60 per barel tahun depan dan $ 70 pada tahun 2018.

Diperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi turun dengan kekuatiran kekenyangan pasokan global. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Support $ 42,50 – $ 42,00, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 43,50 – $ 44,00.
SOLID GOLD LAMPUNG

Sumber : Vibiznews