SOLID GOLD – Harga Minyak Mentah Anjlok 3 % Setelah Laporan IEA

SOLID GOLD LAMPUNG – Harga minyak mentah anjlok sebanyak 3 % pada akhir perdagangan Rabu dinihari setelah laporan IEA yang memperkirakan penurunan tajam dalam pertumbuhan permintaan yang menyebabkan persediaan tidak terpakai dapat bertahan lebih lama.

Badan Energi Internasional (IEA), yang menyarankan negara-negara konsumen minyak pada kebijakan energi mereka, menyatakan penurunan tajam dalam pertumbuhan permintaan minyak, ditambah dengan persediaan besar dan meningkatnya pasokan, berarti pasar akan kelebihan pasokan setidaknya melalui paruh pertama 2017.

Hal ini bertentangan dengan perkiraan terakhir IEA sebulan yang lalu untuk pasokan dan permintaan untuk secara luas dalam keseimbangan selama sisa tahun ini dan untuk persediaan jatuh dengan cepat.

Komentar IEA mengikuti proyeksi mengejutkan bearish dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak Senin yang juga menunjuk surplus yang lebih besar tahun depan karena bidang baru di negara-negara non-anggota dan sebagai pengebor shale AS terbukti lebih tangguh dari yang diharapkan untuk minyak mentah murah.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate turun $ 1,39, atau 3 %, ke $ 44,90 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent diperdagangkan turun $ 1,26, atau 2,61 %, pada $ 47,06 per barel.

Dolar AS yang lebih kuat juga menekan minyak mentah dan komoditas lainnya dalam mata uang greenback, membuat mereka kurang terjangkau untuk pemegang mata uang seperti euro. Pasar ekuitas AS turun lebih dari 1 %, menambah sentimen bearish.

Data optimis Tiongkok pada pertumbuhan produksi industri untuk Agustus gagal mengangkat harga minyak karena pasar minyak mentah tetap dalam modus profit taking, kata para pedagang. Produksi industri Tiongkok tumbuh tercepat dalam lima bulan karena permintaan untuk produk dari batu bara hingga mobil rebound berkat belanja pemerintah yang lebih tinggi dan kredit selama setahun dan booming propertii.

Harga minyak naik di sesi sebelumnya setelah ketidakpastian atas potensi kenaikan suku bunga Federal Reserve AS pada bulan September membebani dolar.

Meski begitu, harapan dari pengetatan moneter AS sebelum akhir tahun ini, bersama dengan prospek permintaan suram yang diproyeksikan oleh IEA, melanjutkan berkurangnya optimisme pasar bahwa produsen minyak terbesar di dunia mungkin setuju untuk membekukan output ketika mereka bertemu untuk pembicaraan di Aljazair pada September . 26-28.

Pagi ini data terbaru dari American Petroleum Institute (API) untuk persediaan mingguan mencatat peningkatan dari 1.4 juta barel pada minggu terakhir. Setelah penarikan 12.1 juta besar minggu sebelumnya, pasar telah memperkirakan peningkatan yang lebih besar lebih dari 4.0 juta barel. Sebuah membangun yang cukup besar dalam persediaan diperkirakan mengingat bahwa data pekan lalu telah terdistorsi oleh dampak dari badai Hermine, yang mencegah minyak mentah diturunkan ke fasilitas penyimpanan.

Ada penarikan substansial lebih lanjut dalam stok bensin dari 2.4 juta barel menyusul hasil penarikan dari 2.3 juta barel terlihat pekan lalu. Sebaliknya, ada peningkatan besar 5.3 barel untuk sulingan berikut peningkatan pekan lalu 0.9 juta. Ada penarikan 1.1 juta per barel di Cushing, yang hanya sedikit lebih rendah dari yang diperkirakan dalam data terbaru Genscape yang telah bertemu dengan beberapa skeptisisme.

Diperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi lemah setelah pernyataan IEA bahwa permintaan minyak global melemah dan sentimen kekenyangan global. Namun perlu dicermati dari data WTI adanya penarikan persediaan bensin, bisa mengangkat harga minyak. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Support $ 44,50 – $ 44,00, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 45,50 – $ 46,00.
SOLID GOLD LAMPUNG

Sumber : Vibiznews