SOLID GOLD BERJANGKA – Harga Minyak Mentah Naik Terbantu Pelemahan Dollar AS

SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Harga minyak mentah naik pada akhir perdagangan Selasa dinihari karena pelemahan dolar AS dan penguatan bursa saham AS membantu minyak mentah rebound dari penurunan sebelumnya yang tertekan oleh kekhawatiran meningkatnya aktivitas pengeboran minyak di Amerika Serikat.

Data dari layanan monitoring energi Genscape menunjukkan hasil penarikan dari 330.611 barel di Cushing, Oklahoma pusat pengiriman minyak mentah berjangka AS dalam enam hari hingga 12 September juga mendukung harga minyak, kata para pedagang yang melihat data.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate naik 37 sen atau 0,8 % menjadi $ 46,25 per barel, setelah diperdagangkan serendah $ 44,72.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 30 sen menjadi $ 48,31 per barel, dengan 14:38 ET, setelah sebelumnya merosot di bawah $ 47.

Pasar didorong oleh ekspektasi meredanya kenaikan suku bunga AS bulan ini, yang membuat dolar lebih rendah dan pasar ekuitas yang lebih tinggi. Dolar lembut membuat komoditas dalam mata uang dollar, termasuk minyak mentah, lebih terjangkau bagi pemegang euro dan mata uang lainnya.

Meskipun Rebound Senin, harga minyak turun sekitar 5 % sejak 8 September, sebagian membalikkan reli 10 % di awal bulan itu mengambil harga sekitar $ 50 per barel. Banyak dari penurunan yang ditekan oleh reli dolar pada spekulasi bahwa Fed mungkin menaikkan suku bunga pada bulan September.

Bensin berjangka, naik lebih dari 2 %, juga memberikan dukungan untuk harga minyak mentah.

Pada dasarnya, harga minyak mendapat dorongan Kamis lalu setelah data pemerintah menunjukkan penurunan yang luar biasa dari 14,5 juta barel stok minyak mentah AS selama pekan yang berakhir 2 September penarikan mingguan terbesar sejak tahun 1999.

Para pedagang mengatakan harga sebelumnya jatuh pada hari Senin dan Jumat adalah akibat dari peningkatan aktivitas pengeboran minyak di Amerika Serikat, yang menunjukkan bahwa produsen dapat beroperasi secara menguntungkan di sekitar level saat ini.

OPEC, pada Senin memperkirakan produksi minyak dari saingan non-kartel akan tumbuh lebih cepat daripada awalnya diperkirakan pada tahun 2017, menunjuk ke surplus yang lebih besar dari perkiraan sebelumnya.

Sejumlah anggota kunci dari kelompok, termasuk Arab Saudi, telah mengisyaratkan mereka mungkin bersedia untuk mempertimbangkan pembekuan produksi, meskipun belum ada kepastian di antara pelaku pasar bahwa kesepakatan bisa terwujud dalam waktu dekat.

Bahkan jika eksportir menyepakati pembekuan produksi sekitar level saat ini, analis mengatakan bahwa akan sedikit menaikkan harga karena kebanyakan eksportir memompa keluar minyak di atau dekat tingkat rekor, dan telah diadaptasi untuk melakukannya pada harga yang lebih rendah.

Diperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi lemah dengan kekuatiran kekenyangan global. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Support $ 45,75 – $ 45,25, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 46,75 – $ 47,25.
SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG

Sumber : Vibiznews