PT.SolidGoldSemarang~ Saham Jepang naik untuk hari ketiga beruntun, dipimpin oleh perusahaan-perusahaan energi pasca harga minyak mentah menguat dan mata uang yen melemah terhadap dolar.

Indeks Topix naik 0,5 % ke level 1,417.10 pukul 09:01 pagi waktu Tokyo terkait semua saham kecuali 2 dari 33 kelompok industri meningkat. Indeks tersebut menghapus penurunan untuk bulan Desember dan di jalur untuk melonjak 8,7 % tahun ini. Indeks Nikkei 225 Stock Average naik 0,2 % ke level 17,651.33 hari ini. Bank of Japan (BoJ) merilis laporan perekonomian bulan Desember pada hari ini. Sementara mata uang yen diperdagangkan pada level 119,50 per dolar setelah melemah selama 3 sesi pekan lalu seiring Federal Reserve mengatakan akan bersabar dalam menaikkan suku bunga AS.

Indeks Standard & Poor 500 menguat 3,4 % pekan lalu setelah komentar The Fed memicu saham AS rally tiga hari. Kontrak pada indeks tersebut sedikit berubah hari ini.

BOJ pekan lalu mempertahankan perluasan basis moneter pada laju tahunan sebesar 80 triliun yen ($ 676 miliar).

Minyak mentah Brent naik 0,7 % ke level $ 61,79 per barel setelah menguat pada 19 Desember lalu yang merupakan kenaikan terbesarnya sejak Oktober 2012 lalu.

Produk domestik bruto (PDB) AS pada kuartal ketiga besok, menurut para ekonom yang disurvei oleh Bloomberg memprediksi pertumbuhan ekonomi tahunan akan direvisi meningkat menjadi 4,3 % untuk periode 3 bulan, dari perkiraan sebelumnya sebesar 3,9 %. Data perumahan, pesanan barang dan konsumsi pribadi di ekonomi terbesar dunia juga meningkat pekan ini.

Ketua Fed Janet Yellen mengatakan pekan lalu bahwa para pembuat kebijakan mungkin akan menahan tingkat suku bunga mendekati nol setidaknya sampai kuartal pertama, bahkan ketika ekonomi AS menguat. Bank sentral, dalam sebuah pernyataan setelah pertemuan terakhir tahun 2014, menggantikan referensi untuk suku bunga tetap rendah untuk “waktu yang lama” dengan janji untuk bersabar hingga waktunya. (knc)

Sumber : Bloomberg

baca Disclaimer