PT.SolidGoldSemarang~ Minyak turun setelah produksi minyak mentah di Irak mencatat rekor dengan anggota terbesar ke-2 di OPEC tersebut berencana akan mendorong ekspor minyak di tahun ini.

Kontrak berjangka minyak turun sebesar 0.7% di New York dan 0.65 di London. Rata-rata output minyak Irak sebesar 4 juta barel per hari, hal itu diutarakan oleh Menteri Perminyakan Adel Abdul Mahdi ketiak konfernesi pers setelah mengadakan pertemuan dengan koleganya Taner Yildiz dari Turki di Baghdad. Jumlah produsen minyak di AS berada pada rekor jumlah sumur pengeboran dalam kurun waktu 6 pekan terakhir ini, menurut rilis data dari Baker Hughes Inc.

Tahun lalu minyak mentah mengalami penurunan hampir 50% akibat produksi minyak di AS berada pada laju tertingginya dalam lebih dari 3 dekade terakhir sementara OPEC (Organization of Petroleum Exporting Countries) menolak untuk memangkas pasokannya. Para produsen minyak diluar OPEC di tahun ini akan mendorong jumlah output pada laju terendahnya dari perkiraan sebelumnya, menurut rilis bulanan dari International Energy Agency.

WTI (West Texas Intermediate) untuk pengiriman Februari yang akan berakhir 20 Januari mendatang turun sebesar 32 sen ke level $48.37 per barel di New York Mercantile Exchange dan berada pada level $48.63 pukul 11:14 pagi ini waktu Sydney. Tanggal 16 Januari lalu kontrak berjangka WTI catat gain $2.44 ke level $48.69. Volume semua kontrak berjangka diperdagangakn sebesar 75% dibawah 100 hari rata-rata. Pekan lalu WTI catat gain 0.7%.

Brent untuk penyelesaian Maret turun sebesar 31 sen ke level $49.86 per barel di Bursa ICE Futures Europe, London. Tanggal 16 Januari lalu Brent catat gain sebesar 3.9% ke level $50.17 per barel. Acuan minyak mentah Eropa tersebut lebih tinggi sebesar $1.01 dibanding WTI untuk bulan yang sama. (bgs)

Sumber : Bloomberg
baca Disclaimer