PT SOLID GOLD BERJANGKA – Bursa Global Anjlok, Data Ekonomi AS Tidak Seperti Yang Diharapkan

PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – MSCI All-Country World Index turun 1 persen pada 16:00 di New York, penurunan pertama dalam lebih dari seminggu. Wall Street ditutup menurun, indeks S & P 500, turun 0,68 %, perdagangan AS kembali setelah libur Hari Kemerdekaan. Dow Jones juga turun 108.75 poin atau 0,61 % ke level 17,840.62 demikian juga dengan Nasdaq, ditutup melemah 39,67 poin atau 0,82 % ke level 4,822.90.

Data ekonomi Selasa menunjukkan pesanan pabrik di AS turun 1 persen pada Mei, melebihi penurunan 0,8 % yang diperkirakan oleh para ekonom, sementara angka akhir pada pesanan barang tahan lama menunjukkan penurunan 2,3 %.
Stox Eropa 600 Indeks kehilangan 1,7 % pada Selasa, memperpanjang kerugian menjadi hari kedua karena semua kelompok industri jatuh.

Standard Life Plc dan Aviva Plc jatuh setidaknya 3,9 % setelah unit investasi perusahaan ‘menghentikan perdagangan dana real-estate mereka, karena investor menuntut uang mereka kembali setelah hasil pemungutan suara Brexit. Banca Monte dei Paschi di Siena SpA tenggelam lain 19 persen ke rekor baru terendah.
MSCI Emerging Markets Index turun 1,4 persen, setelah naik 6,2 % selama lima hari terakhir di reli terbesar sejak Maret.

Di Asia, indeks berjangka meramalkan penurunan lebih lanjut menyusul penurunan 0,5 % di indeks MSCI Asia Pasifik, hari Selasa kemarin. Kontrak pada Nikkei 225 Stock Average turun 1,4 % di Osaka, sedangkan berjangka pada indeks di Australia, Korea Selatan dan Hong Kong menurun setidaknya 0,2 % di sebagian besar perdagangan terakhir.

Mata Uang

Pound mundur ke harga terendah dalam lebih dari tiga dekade terhadap dolar, melebihi tingkat yang dicapai segera setelah referendum.

Indeks yang diterbitkan oleh YouGov Plc dan Pusat Penelitian Ekonomi dan Bisnis menunjukkan pesimisme terhadap prospek ekonomi U.K. hampir dua kali lipat dalam minggu setelah tanggal 23 Juni. Sterling turun 2 % menjadi $ 1,3022 dan menyentuh 85,48 % per euro, level terlemah sejak Oktober 2013.

Yen naik 0,8 % menjadi 101,74 per dolar sebagai Bloomberg Dollar Spot Index, yang melacak greenback terhadap 10 mata uang utama, menambahkan jumlah yang sama. Mata uang Jepang telah menguat sekitar 4 % sejak referendum U.K. di tengah permintaan yang terus-menerus untuk aset haven.

Dolar Australia melemah 1 %, setelah naik 1,2 % selama dua sesi sebelumnya. Pemilihan nasional pada akhir pekan gagal menghasilkan pemenang yang jelas sementara para pejabat terus menghitung hasil pemungutan suara.

MSCI Emerging Markets Index Mata turun 0,6 % setelah melompat 2 % dalam empat hari hingga Jumat. Peso Meksiko, peso Kolombia dan rand Afrika Selatan mencatat penurunan paling tajam di antara 24 mata uang berkembang-bangsa.

Yuan melemah 0,1 % menjadi 6,6874 per dolar AS di pasar Hong Kong, dekat ke posisi terendah lima tahun. The People Bank of China menurunkan suku bunga acuan harian mata uang itu 0,18 % pada Selasa.

Komoditas

Logam mulia turun karena dolar bentak lima hari kerugian. Perak jatuh 1,8 % menjadi $ 19,97 per ounce, setelah kenaikan terbesar dua hari sejak 2011. Emas naik 0,4 persen menjadi $ 1,356.1 per ounce. Logam industri juga menurun, dengan tembaga kehilangan 1,6 %.

Minyak memperpanjang kerugian, dengan turunnya harga minyak mentah sebesar 4,9 % dari level penutupan Jumat menjadi $ 46,60 per barel. Brent turun 4,3 % menjadi $ 47,96.
PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG

Sumber : Vibiznews