PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Bursa Saham AS ditutup sedikit lebih tinggi pada akhir perdagangan hari Selasa di AS setelah pernyataan Ketua The Fed Janet Yellen menjelang referendum 23 Juni Inggris untuk kepastian keanggotaannya di Uni Eropa.

Menjelang referendum 23 Juni, Ketua Federal Reserve AS Janet Yellen menyampaikan testimoni dua hari di hadapan Kongres AS dengan sesi dijadwalkan Selasa pagi sebelum Komite Perbankan Senat

Dalam sambutannya, Yellen menyatakan pendekatan hati-hati untuk kebijakan moneter tetap adalah sesuai dan sementara laju perbaikan dalam pasar tenaga kerja telah melambat, adalah penting untuk tidak bereaksi berlebihan terhadap satu atau dua laporan tenaga kerja. Dia menambahkan bahwa suara Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa bisa memiliki dampak ekonomi yang signifikan. Dia mencatat sementara tekanan pada inflasi.

Investor mendengarkan dengan cermat untuk petunjuk pada pandangan Fed terhadap perekonomian dan alasan untuk pergeseran terbaru jauh dari kenaikan suku bunga musim panas. Analis tidak mengharapkan perubahan besar dalam sikapnya terhadap kebijakan moneter sejak Fed hanya bertemu pekan lalu.

SOLID GOLD BERJANGKA

Sektor Teknologi adalah salah satu pemimpin dalam S & P 500, dibantu oleh keuntungan dari 3 persen di saham Micron Technology. Saham Microsoft juga diperdagangkan lebih dari 2 persen lebih tinggi. Indeks mengungguli, mendapatkan sekitar 0,3 persen.

Indeks komposit Nasdaq berkinerja buruk, dengan ETF iShares Nasdaq Bioteknologi (IBB) perdagangan lebih dari 1 persen lebih rendah.

Referendum Uni Eropa akan diadakan hari Kamis. Analis di Citi mengatakan dalam sebuah catatan Selasa mereka masih melihat kemungkinan 40 persen dari Brexit. “Akhir referendum tidak akan mengurangi fragmentasi politik, dengan sentimen anti-imigrasi, anti kemapanan, berkontribusi terhadap risiko Vox Populi, terutama tetapi tidak secara eksklusif di Eropa,” kata mereka.

“Fokus perhatian minggu ini adalah pada rakyat Inggris hari Kamis. Sepertinya semalam jajak pendapat diperketat sedikit,” kata Bruce Bittles, kepala strategi investasi di Baird. “Ini adalah pasar yang cukup gugup. Tidak ada yang memiliki keuntungan apapun untuk tahun ini.”

Indeks dolar AS diadakan sekitar setengah dari persen lebih tinggi, dengan euro dekat $ 1,125 dan yen dekat ¥ 104,8 versus greenback pada 04:00 sore ET.

Poundsterling berjuang untuk keuntungan terhadap dolar diperdagangkan dekat $ 1,462. Sebelumnya, sterling mencapai tertinggi terhadap greenback sejak 4 Januari dan melonjak lebih dari 2 persen pada Senin untuk hari terbaik sejak akhir 2008.

Harga minyak mentah berjangka pengiriman Juli AS menetap 52 sen lebih rendah, atau 1,05 persen, pada $ 48,85 per barel.

SOLID GOLD BERJANGKA

Menjelang pasar AS terbuka, sebuah jajak pendapat Survation yang dilakukan untuk perusahaan IG menunjukkan pada Selasa bahwa kubu Brexit mendapatkan momentum lagi, di 44 persen dibandingkan 42 persen diterbitkan dalam jajak pendapat melalui email selama akhir pekan. Dukungan untuk kubu Bremain tetap stabil di 45 persen. Jajak pendapat Survation baru dilakukan melalui telepon Senin, IG mengatakan dalam sebuah laporan Reuters.

Jajak pendapat terbaru dari ORB / Daily Telegraph menunjukkan 53 persen dukungan untuk kuu Bremain dan 46 persen untuk kubu Brexit, versus kenaikan ketat di kubu Brexit pada 49 persen lebih dari 48 persen dalam jajak pendapat sebelumnya. Jajak pendapat terbaru dari YouGov / The Times menunjukkan kubu Bremain pada 42 persen dibandingkan kubu Brexit pada 44 persen, sedangkan 9 persen ragu-ragu.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 24,86 poin, atau 0,14 persen, ke 17.829, dengan kenaikan tertinggi saham Microsoft dan saham Boeing penurun terbesar.

Indeks S & P 500 naik 5,65 poin, atau 0,27 persen, ke 2,088.90, dengan sektor energi memimpin enam sektor yang lebih tinggi dan sektor bahan yang tertinggal terbesar. Indeks Nasdaq naik 6,55 poin, atau 0,14 persen, ke 4,843.76. Bursa Wall Street akan bergerak positif dengan potensi meredanya kekuatiran Brexit.

SOLID GOLD BERJANGKA

http://vibiznews.com/2016/06/22/bursa-wall-street-naik-tipis-setelah-pidato-yellen-jelang-referendum-inggris-23-juni/