PT SOLID GOLD BERJANGKA – Harga Minyak Mentah Naik Terpicu Sentimen Kekenyangan Pasokan

PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Harga minyak mentah jatuh pada akhir perdagangan Selasa dinihari tadi karena meningkatnya persediaan minyak mentah dan bahan bakar memperkuat kekhawatiran kekenyangan pasokan.

Perusahaan intelijen pasar Genscape melaporkan bahwa pusat pengiriman Cushing, Oklahoma untuk minyak mentah berjangka AS terjadi peningkatan pasokan 26.460 barel dalam pekan sampai 15 Juli, demikian pedagang yang melihat data tersebut.

Harga minyak mentah berjangka AS turun 71 sen, atau 1,6 %, pada $ 45,24 per barel, dan terakhir diperdagangkan turun 1,46 % pada $ 45,28.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent jatuh 60 sen, atau 1,26 %, pada $ 47,01 per barel, setelah naik hampir 2 % pekan lalu.

Morgan Stanley mengatakan dalam sebuah laporan bahwa permintaan untuk bahan bakar seperti solar dan bensin untuk petrokimia, mengaburkan prospek untuk minyak.

Persediaan bensin dan distilat AS melonjak tiba-tiba minggu lalu, data pemerintah menunjukkan, penyusutan margin untuk penyuling pada puncak musim mengemudi musim panas ketika permintaan untuk bahan bakar umumnya sehat.

Morgan Stanley mengatakan masih diharapkan keseimbangan pasokan-permintaan minyak pada pertengahan 2017 tetapi menambahkan bahwa tekanan mendasar tumbuh pada pasar. “risiko yang diakui besar di kedua arah, seperti geopolitik menambah ketidakpastian.”

Kudeta Turki hampir mempengaruhi pasar sebagai Istanbul Bosphorus Strait, yang menangani sekitar 3 % dari pengiriman minyak dunia terutama dari pelabuhan Laut Hitam dan wilayah Kaspia, dibuka kembali dari penutupan singkat.

Harga minyak naik hampir 75 % sejak mencapai posisi terendah 12-tahun dari sekitar $ 27 untuk Brent dan sekitar $ 26 untuk minyak mentah AS pada kuartal pertama. Reli telah terhenti sejak kedua tolok ukur melanggar $ 50 tanda barel pada Mei karena kekhawatiran tumbuh bahwa harga yang lebih tinggi akan menambah lebih produksi.

Menteri Energi Arab Saudi mengatakan pada hari Minggu kerajaan selalu bereaksi terhadap pasokan pasar minyak dan permintaan dan akan terus memantau pasar minyak mentah untuk perkembangan apapun.

Perlombaan antara pemasok minyak untuk memenuhi kenaikan permintaan impor dari kilang independen Tiongkok sedang memanas, dengan Iran memasok kargo 2 juta barel melalui trader Trafigura.

Data dari InterContinental Exchange pada Senin menunjukkan investor mengurangi posisi net long oleh 8.899 ke 303.371 dalam pekan sampai 12 Juli terendah sejak 22 Februari.

Diperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi menguat jika doillar AS melanjutkan pelemahan. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Resistance $ 45,70- $ 46,20, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support 44,70 – $ 44,20.
PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG

Sumber : Vibiznews