PT SOLID GOLD BERJANGKA – Harga Minyak Mentah Ambruk di Kisaran $ 47, Akankah Terus Merosot?

PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Diperkirakan harga minyak mentah dapat bergerak lemah jika sentimen peningkatan produksi masih membayangi pasar. Namun perlu dicermati aksi bargain hunting setelah harga minyak terus merosot, juga berpotensi naik jika pelemahan dollar Amerika terus berlanjut. Harga minyak mentah berpotensi bergerak dalam kisaran Resistance $ 48.20-$ 48.70, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 47.20-$ 46.70.

Harga minyak mentah merosot pada akhir perdagangan Jumat dinihari (24/03) terganjal kekhawatiran pemotongan produksi yang dipimpin OPEC belum dapat mengimbangi rekor persediaan minyak mentah Amerika.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) berakhir lebih rendah 34 sen atau 0,7 %, pada $ 47,70 per barel, setelah terancam untuk jatuh di bawah $ 47 pada hari Rabu.

Harga minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional untuk minyak, turun 11 sen menjadi $ 50,53 per barel pada 14:25 ET (1835 GMT). Ini meningkat dari Rabu untuk $ 49,71, level terendah sejak 30 November ketika OPEC mengumumkan rencana untuk memangkas produksi.

Brent masih jauh berada di bawah tertinggi tahun ini di atas $ 58, yang dicapai tak lama setelah 1 Januari ketika kesepakatan antara negara Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan non-OPEC untuk memotong pasokan sebesar 1,8 juta barel per hari (bph) mulai diberlakukan.

OPEC telah secara luas menjalankan komitmennya untuk mengurangi produksi, tetapi produsen non-OPEC belum sepenuhnya memenuhi pemotongan yang dijanjikan dan produsen minyak serpih Amerika telah memompa lebih banyak minyak setelah harga minyak mentah pulih dari penurunan tahun lalu di bawah $ 30.

Pasar mungkin juga berada di bawah tekanan lebih lanjut dengan jumlah kilang minyak Amerika terus meningkat, menunjukkan pertumbuhan produksi melampaui permintaan.

Menteri minyak dari OPEC dan beberapa negara non-OPEC bertemu pada hari Minggu di Kuwait, di mana mereka diperkirakan akan membahas kepatuhan.

Pasokan global telah meningkat bahkan sekalipun terjadi pemotongan yang dipimpin OPEC. Pada hari Rabu, data dari Administrasi Informasi Energi Amerika menunjukkan persediaan AS melonjak lebih besar dari yang diperkirakan 5 juta barel pekan lalu menjadi 533.100.000.

Produksi minyak Amerika telah meningkat lebih dari 8 persen sejak pertengahan 2016 menjadi lebih dari 9,13 juta barel per hari (bph) ke tingkat yang sebanding pada akhir 2014, ketika kemerosotan pasar minyak dimulai.

Barclays Bank yang berbasis di London menawarkan penilaian yang lebih optimis, mengatakan kelemahan harga minyak terbaru tidak akan bertahan dalam kuartal kedua. Bank memperkirakan pemulihan sederhana. Barclays melihat rebound ke tinggi di kisaran $ 50 hingga $ 60 kisaran di Q2 dengan persediaan menurun dan pasar menyiapkan untuk puncak mengemudi dan musim permintaan. Dikatakan persediaan yang dimiliki oleh negara-negara industri akan terkikis pada akhir kuartal kedua, bergeser ke level target OPEC rata-rata lima tahun.

Tapi ada juga tanda-tanda pasar membengkak di Asia, di mana impor bensin Tiongkok merosot sementara penyuling yang mengirim volume besar di luar negeri karena mereka memproduksi bahan bakar lebih dari pasar domestik dapat menyerap.
PT SOLID GOLD BERJANGKA

Sumber : Vibiznews