PT SOLID GOLD BERJANGKA – Harga Minyak Mentah Ditutup Naik Menjelang Pelaksanaan Pemotongan Produksi

PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Diperkirakan harga minyak mentah akan bergerak turun dengan meningkatnya persediaan minyak mentah mingguan yang dilaporkan API. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 53,50 dan $ 53,00, namun jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 54,50 dan $ 55,00.

Harga minyak mentah naik tipis pada akhir perdagangan Kamis dinihari tadi, dekat dengan level tertinggi sejak pertengahan 2015, dengan pasar menunggu bukti pengurangan pasokan OPEC di tahun baru.

Harga minyak mentah berjangka Amerika West Texas Intermediate (WIT) ditutup naik 16 sen atau 0,30 %, pada $ 54,06 untuk penutupan terbaik sejak 2 Juli 2015.

Harga minyak mentah berjangka patokan Internasional Brent turun 15 sen menjadi $ 55,94 per barel pada 16:41 ET (2141 GMT). Patokan internasional mencapai $ 57,89 pada 12 Desember, tertinggi sejak Juli 2015.

Harga minyak telah naik 25 % sejak pertengahan November, dibantu oleh harapan untuk memotong pasokan OPEC dan data ekonomi Amerika yang kuat yang juga telah didukung harga ekuitas.

Pasar menunggu dan melihat pendekatan pada awal resmi dari kesepakatan bersejarah yang dicapai oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan beberapa anggota non-OPEC untuk mengurangi produksi mereka. Kesepakatan ini diatur untuk dilaksanakan mulai 1 Januari.

Produsen OPEC dan non-OPEC diharapkan untuk menurunkan produksi oleh hampir 1,8 juta barel per hari (bph), dengan Arab Saudi, produsen terbesar OPEC, setuju untuk menanggung bagian terbesar dari pemotongan.

Menteri Perminyakan Irak Jabar Ali al-Luaibi pada Rabu mengatakan negaranya, yang telah melihat pertumbuhan produksi yang cepat dalam dua tahun terakhir, akan memotong pasokan dengan 200,000-210,000 bpd dari Januari.

Luaibi mengatakan kunjungan ke sesama anggota OPEC Kuwait bahwa ia melihat harga minyak naik ke $ 60 per barel sebagai pemotongan akan membantu meringankan kekenyangan global tiga tahun terakhir, menurut kantor berita Kuwait (KUNA).

Menteri Perminyakan Iran Bijan Zanganeh juga mengatakan pada Selasa ia berharap OPEC untuk mematuhi kesepakatan. “Sementara bersaing, kita memiliki keterlibatan,” seperti dikutip kantor berita Iran Shana.

Dalam sebuah tanda bahwa minyak produsen utama dunia mungkin mematuhi perjanjian mereka, anggota OPEC Venezuela mengatakan akan memotong 95.000 barel per hari produksi minyak di tahun baru.

Dinihari tadi setelah pasar tutup, kelompok industri American Petroleum Institute, melaporkan peningkatan mengejutkan dari 4,2 juta barel dalam persediaan minyak mentah mingguan Amerika.

Lima analis yang disurvei menjelang laporan persediaan mingguan dari API dan Departemen Administrasi Informasi Energi Energi (EIA) Amerika memperkirakan, rata-rata, bahwa persediaan minyak mentah turun 1,5 juta barel dalam pekan hingga 23 Desember
PT SOLID GOLD BERJANGKA

Sumber : Vibiznews