PT SOLID GOLD BERJANGKA – Harga Minyak Mentah Melonjak 3 % Dengan Melemahnya Persediaan Bensin

PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Harga minyak mentah melonjak sekitar 3 % pada akhir perdagangan Kamis dinihari tadi setelah pemerintah AS melaporkan penarikan persediaan bensin yang lebih besar dari perkiraan yang mengimbangi kejutan kenaikan persediaan minyak mentah.

Persediaan minyak mentah AS naik 1,4 juta barel pekan lalu, dibandingkan dengan ekspektasi analis untuk penurunan 1,4 juta barel, Administrasi Informasi Energi (EIA) AS melaporkan.

Sedangkan persediaan bensin merosot 3,3 juta barel, dibandingkan dengan perkiraan untuk penurunan 200.000 barel.

Data produksi mingguan pendahuluan menunjukkan bahwa produksi AS turun di bawah 8,5 juta barel per hari.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) ditutup naik $ 1,32, atau 3,34 %, pada $ 40,83, dan terakhir diperdagangkan naik $ 1,37, atau 3,47 %, pada $ 40,87 di 14:41 ET.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka patokan Internasional Brent mentah naik $ 1,33, atau 3,18 %, ke $ 43,13 per barel. Mencapai $ 41,51 pada Selasa, terendah sejak 18 April.

Peningkatan pada penarikan persediaan bensin tidak mengherankan, tetapi bisa berumur pendek, kata Tariq Zahir, pedagang minyak mentah menyebar di Tyche Capital Advisors di New York.

Minyak mentah Brent menguat dari posisi terendah 12-tahun $ 27 pada kuartal pertama yang hampir $ 53 di bulan Juni, didorong awalnya oleh rencana OPEC yang gagal untuk membekukan produksi dan kemudian oleh gangguan pasokan di Kanada hingga Nigeria dan Libya.

Tapi kekenyangan global dalam bahan bakar motor dan produk olahan lainnya telah menghalangi rebound. Kekhawatiran tentang perlambatan ekonomi di Asia – pendorong pertumbuhan permintaan minyak – dan Eropa telah menekan, bersama dengan produksi mendekati rekor tinggi dan tanda-tanda perang harga baru OPEC Arab Saudi untuk minyak mentah.

Kelebihan pasokan tersebut telah menyebabkan banyak pedagang memprediksi harga yang lebih rendah.

Goldman Sachs mempertahankan proyeksi 2017 sebesar $ 52,50 dan berbagai jangka dekat dari $ 45- $ 50 untuk WTI. Tapi menambahkan bahwa penurunan terbaru minyak terjadi di tengah faktor pendukung seperti melemahnya dollar dan margin penyulingan untuk peningkatan bensin.

Namun, analis lain mengatakan harga baru-baru ini terjun yang berlebihan, dengan Citi mengatakan spekulasi tentang harga jatuh, setelah “bergerak liar di minyak pada $ 40.”

Standard Chartered Bank mengatakan “tidak ada pembenaran yang mendasar untuk harga minyak baru-baru jatuh” dan bahwa “pasar minyak global telah menyeimbangkan kembali, dan pasokan minyak mentah AS dan persediaan diperkirakan turun.”

Diperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi menguat dengan meingkatnya permintaan bensin, namun perlu dicermati meningkatnya persediaan minyak mentah masih memberikan sentimen kekenyangan global dan pergerakan dollar AS yang juga mempengaruhi harga minyak mentah. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Resistance $ 41,30 – $ 41,80, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support 40,30 – $ 39,80.
PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG

Sumber : Vibiznews