PT SOLID GOLD BERJANGKA – Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Naik Terpicu Berita Kudeta Turki; Mingguan Naik 1 Persen

PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Harga minyak mentah pada akhir perdagangan sabtu dini hari berakhir naik setelah berita tentang kudeta militer terjadi di Turki.

Tembakan terdengar dan jet terlihat terbang di ibu kota Turki, Ankara, Jumat, dan Perdana Menteri Turki Binali Yildirim mengatakan kelompok militer Turki telah berusaha untuk menggulingkan pemerintah.

Secara terpisah, Jembatan Bosphorus Istanbul dan Jembatan Fatih Sultan Mehmet keduanya ditutup oleh pasukan militer, Jumat, saluran televisi lokal melaporkan, tanpa memberikan alasan. Istanbul adalah 320 mil jauhnya dari Ankara.

Turki, yang melintasi Eropa dan Timur Tengah, memang bukan produsen minyak utama, namun merupakan daerah penghubung penting. Harga minyak juga naik secara umum selama masa ketidakstabilan di Timur Tengah.

Harga minyak sebelumnya berada di jalur untuk kenaikan mingguan kedua berturut-turut pada hari Jumat setelah data dari konsumen energi terkemuka Amerika Serikat dan Tiongkok mendorong prospek permintaan minyak.

Juga pada hari Jumat, data dari perusahaan jasa ladang minyak Baker Hughes menunjukkan pengebor AS menambahkan kilang minyak, untuk minggu keenam dalam tujuh minggu terakhir. Jumlah kilag minyak yang beroperasi di bidang AS naik sebesar 6 ke 357, dibandingkan dengan 638 pada saat ini tahun lalu.

PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berakhir naik di $ 45,95 per barel, naik 27 sen, atau 0,59 %. Intraday rendah adalah $ 45,05.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent naik 18 sen menjadi $ 47,55 per barel pada 02:38 ET. Ini tergelincir sebanyak 1,5 % sebelumnya untuk sesi rendah $ 46,65.

Brent berada di jalur untuk kenaikan mingguan hampir 2 % dan WTI sekitar 1 %. Volatilitas terlihat bergerak harian hingga 5 persen awal pekan ini karena pasar dikoreksi dari dekat 8 persen kemerosotan minggu lalu dan bereaksi terhadap data bearish persediaan minyak AS.

Harga minyak mencapai sesi tertinggi pada hari Jumat setelah data menunjukkan penjualan ritel AS naik lebih dari yang diharapkan pada bulan Juni sebagai orang Amerika membeli kendaraan bermotor dan berbagai barang lainnya, memperkuat pandangan pertumbuhan ekonomi yang stabil di kuartal kedua. Harga konsumen juga melonjak untuk bulan keempat berturut-turut.

Minyak mentah berjangka telah meningkat 75 % dari posisi terendah 12-tahun $ 27 untuk Brent dan $ 26 untuk WTI pada kuartal pertama. Tetapi pasar telah mampu membuat aal yang solid di atas $ 50 sejak Mei, di tengah kekhawatiran permintaan akan tetap pendek dari produksi dan pasokan.

Persediaan bensin AS dan persediaan diesel Eropa telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir meskipun memasuki periode permintaan musiman musim panas puncak sebagai kilang terus memompa keluar pada tingkat maksimum.

Analis BNP Paribas memperkirakan “sangat sedikit tersirat perubahan persediaan global akan terjadi dari Q3 2016 sampai akhir 2017” dalam minyak.

“Dengan demikian, kelebihan persediaan dibangun dari awal 2014 akan tetap sebagian besar di tempat, dan dengan demikian menjadi halangan untuk setiap reli harga,” oleh BNP.

PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG

Sementara itu tim penelitian energi America Merrill Lynch mempertahankan prospek untuk permintaan minyak 2017, mengatakan ia akan tumbuh sebesar 1,2 juta barel per hari untuk membawa pasokan ke defisit. Brent akan mencapai $ 55 per barel pada akhir tahun 2016, itu diperkirakan.

Kekhawatiran tentang kekenyangan global dalam produk mentah dan olahan telah membebani minyak di awal sesi.

Harga sebagian menelusuri kembali kerugian awal setelah Tiongkok melaporkan pertumbuhan ekonomi sebesar 6,7 % pada kuartal kedua dari tahun sebelumnya, sedikit di depan dari ekspektasi pasar.

Kilang penyulingan Tiongkok naik 3,2 % dari tahun sebelumnya di 45.080.000 ton, atau 10.970.000 barel per hari (bph), tertinggi setiap hari, data dari Biro Statistik Nasional menunjukkan pada Jumat.

Pada saat yang sama, produksi minyak mentah dalam negeri Tiongkok selama enam bulan pertama 2016 turun 4,6 % dari tahun lalu ke level terendah sejak 2010.

Harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi kembali turun dengan gagalnya kudeta Turki, kembali memunculkan sentimen kekenyangan global, juga potensi penguatan dollar AS. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Support $ 45,50- $ 45,00, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance 46,50 – $ 47,00.
PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG

Sumber : Vibiznews