PT SOLID GOLD BERJANGKA – Harga Minyak Mentah Mixed; Laporan Peningkatan Produksi API Berpotensi Tekan Harga

PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Diperkirakan harga minyak mentah berpotensi melemah dengan peningkatan persediaan minyak mentah mingguan seperti yang dilaporkan API. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 52,50 dan $ 52,00, namun jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 53,50 dan $ 54,00.

Harga minyak mentah diperdagangkan mixed pada akhir perdagangan Rabu dinihari tadi, setelah permintaan yang kuat di Asia dan pemotongan pasokan Abu Dhabi, Kuwait dan Qatar sebagai bagian dari pembatasan produksi OPEC dan eksportir lainnya. Namun profit taking setelah kenaikan kemarin juga membayangi pasar minyak mentah.

Harga minyak mentah berjangka Amerika West Texas Intermediate (WTI) ditutup naik 15 sen atau 0,28 % pada $ 52,98.

Harga minyak mentah berjangka patokan Internasional Brent turun 1 sen di $ 55,68 pada 14:49 ET (1940 GMT).

Namun, pasar menghadapi tekanan karena investor menutup posisi untuk mengambil keuntungan dari kenaikan kuat sehari sebelumnya.

Pedagang mengatakan ada profit taking yang signifikan setelah minyak naik ke tertinggi pertengahan 2015 awal pekan ini, didorong oleh kesepakatan yang dicapai oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan eksportir lainnya untuk memangkas produksi oleh gabungan 1,8 juta barel per hari (bph) .

Para analis mengatakan pasar minyak masih luas didukung oleh pengaturan untuk pemotongan produksi. Selain itu, Badan Energi Internasional mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka telah mengangkat proyeksi untuk konsumsi minyak global, yang juga akan membantu mengurangi kelebihan pasokan.

Dalam laporan pasar minyak bulanan, IEA mengatakan revisi perkiraan konsumsi Tiongkok dan Rusia telah diminta untuk meningkatkan perkiraan untuk pertumbuhan permintaan pasar minyak global tahun ini dengan 120.000 barel per hari untuk pertumbuhan 1,4 juta barel per hari.

Namun, analis mengatakan harga akan berubah cepat jika kepatuhan pemotongan produksi berkurang.

Dalam sebuah tanda bahwa produsen bertindak atas rencana mereka untuk memangkas produksi, Abu Dhabi National Oil Company (ADNOC) mengatakan pelanggan akan mengurangi pasokan minyak mentah Murban dan Zakum sebesar 5 % dan ekspor minyak mentah Das sebesar 3 %.

Kuwait Petroleum Corporation (KPC) melakukan yang sama, memberitahukan pelanggan dari pemotongan pasokan minyak mentah kontrak Januari.

Sementara itu, produksi minyak mentah November Tiongkok turun 9 % pada tahun sebelumnya menjadi 3.915.000 barel per hari, data menunjukkan pada Selasa, namun pulih dari bulan Oktober 3.780.000 barel per hari, yang merupakan terendah dalam lebih dari tujuh tahun.

Kilang minyak Tiongkok mencapai rekor harian pada bulan November 11.140.000 barel per hari, naik 3,4 % tahun-ke-tahun.

Di India, konsumen minyak No.2 di Asia setelah Tiongkok, permintaan bahan bakar naik 12,1 % pada November dibandingkan dengan bulan yang sama tahun lalu, mencapai 16.640.000 ton (4.070.000 bph).

Data persediaan minyak mentah mingguan American Petroleum Institute (API) terbaru mencatat kenaikan tak terduga 4.7 juta barel menyusul hasil penurunan dari 2.2 juta minggu sebelumnya. Ini adalah kenaikan pertama selama empat minggu sementara perkiraan konsensus adalah untuk penurunan mingguan lebih lanjut dalam persediaan sekitar 1.5 juta barel.

Persediaan bensin mencatat kenaikan dari 3.9 juta barel setelah 0.8 juta sebuah kenaikan minggu sebelumnya sementara ada kenaikan distilat yang lebih kecil dari 0.2 juta barel dari 4.1 juta barel sebelumnya.
PT SOLID GOLD BERJANGKA

Sumber : Vibiznews