PT SOLID GOLD BERJANGKA – Harga Minyak Mentah Naik Tipis Setelah Optimisme Pemotongan Produksi Mengatasi Penguatan Dollar Amerika

PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Diperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan optimisme pemotongan produksi OPEC dan non OPEC. Namun jika dollar Amerika terus menguat, akan menekan harga minyak. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 51,50 dan $ 52,00, namun jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 50,50 dan $ 50,00.

Harga minyak mentah berakhir datar, mengurangi kerugian sebelumnya pada akhir perdagangan hari Jumat dinihari tadi setelah anggota OPEC mengatakan akan memotong pasokan minyak mentah sebagai bagian dari kesepakatan untuk mengurangi produksi. Sebelumnya harga jatuh ke level terendah dalam seminggu karena dollar Amerika menguat menyusul kenaikan suku bunga Amerika.

Dolar naik ke tertinggi 14-tahun terhadap sekeranjang mata uang lainnya setelah Federal Reserve Amerika menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya dalam setahun pada hari Rabu. Dolar yang lebih kuat, di mana minyak diperdagangkan, cenderung untuk memukul permintaan minyak mentah karena membuat pembelian bahan bakar lebih mahal bagi pengguna mata uang lainnya.

Harga minyak mentah berjangka Amerika West Texas Intermediate (WTI) kontrak Januari 2017 berakhir naik tipis 3 sen atau 0,06 % pada $ 51,07 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Internasional Brent naik 18 sen menjadi $ 54,08 per barel pada 02:35 ET (1935 GMT).

Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan produsen lain yang dipimpin oleh Rusia telah berjanji untuk mengurangi produksi hampir 1,8 juta barel per hari (bph) dalam upaya untuk membersihkan kelebihan pasokan global yang telah tertekan harga selama lebih dari dua tahun.

Perusahaan minyak nasional di Arab Saudi, Kuwait dan Abu Dhabi telah mengatakan kepada pelanggan di Asia mereka akan memotong pasokan minyak mentah menyusul keputusan OPEC untuk memangkas produksi. Arab Saudi juga mengatakan pelangggan Amerika dan Eropa akan mengurangi pengiriman minyak, dan pedagang mengatakan anggota OPEC lainnya diharapkan untuk melakukan hal yang sama.

ANZ bank menyatakan Kamis bahwa pasar minyak akan pindah ke defisit yang cukup besar pada kuartal pertama 2017 jika OPEC dan produsen lain mengurangi produksi seperti yang dijanjikan. “Ini kemungkinan akan mendorong harga minyak jauh di atas $ 60 per barel awal tahun depan,” katanya.

Perusahaan minyak telah memangkas biaya untuk bertahan hidup lingkungan harga rendah, data industri menunjukkan.

Harga minyak mentah juga menerima beberapa dukungan dari penurunan persediaan minyak mentah Amerika.

Data dari Amerika Energy Information Administration (EIA) menunjukkan bahwa persediaan minyak mentah komersial pekan lalu mengalami penurunan sebesar 2,56 juta barel menjadi 483.190.000 barel.

OPEC memproduksi 33.870.000 barel per hari bulan lalu, menurut angka yang dikumpulkan dari sumber sekunder, sampai 150.000 bph dari Oktober, OPEC mengatakan dalam laporan bulanan pada hari Rabu.

Itu menunjukkan produksi kelompok terus meningkat, menambah kekenyangan global, menjelang awal perjanjian Januari untuk pemotongan pasokan pertama sejak 2008.
PT SOLID GOLD BERJANGKA

Sumber : Vibiznews