PT SOLID GOLD BERJANGKA – Harga Minyak Mentah Anjlok 4 % Tergerus Peningkatan Ekspor Irak dan Produksi Amerika

PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Diperkirakan harga minyak mentah selanjutnya berpotensi naik dengan melemahnya dollar Amerika dan aksi bargain hunting. Namun jika muncul optimisme ataupun berita seputar pelaksanaan kesepakatan OPEC dan Non OPEC, akan dapat mengangkat harga. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 52,50 dan $ 53,00, namun jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 51,50 dan $ 51,00.

Harga minyak mentah jatuh hampir 4 % pada akhir perdagangan Selasa dinihari tadi tergerus kekhawatiran rekor kenaikan ekspor minyak mentah Irak dan meningkatnya produksi Amerika akan melemahkan upaya OPEC untuk mengekang kelebihan pasokan global.

Harga minyak mentah berjangka Amerika berakhir di $ 51,96 per barel, turun $ 2.03, atau 3,8 %. Ini adalah level penutupan harian terendah sejak 16 Desember.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun $ 2,22, atau 3,9 %, pada $ 54,88 per barel pada 02:35 ET (1912 GMT).

Irak, produsen terbesar kedua OPEC, mengekspor minyak dari pelabuhan Basra selatan mencapai rekor tinggi 3,51 juta barel per hari (bph) pada bulan Desember, demikian pernyataan kementerian minyak Irak.

Kementerian minyak Irak menggarisbawahi bahwa tingkat tinggi dari selatan tidak akan mempengaruhi keputusan negara untuk menurunkan produksi pada bulan Januari untuk mematuhi kesepakatan OPEC. Tetapi beberapa tetap prihatin atas kelayakan pemotongan – yang harus datang dari utara.

Sumber juga mengatakan kepada Reuters bahwa Iraq’s State Oil Marketing Company (SOMO) telah memberikan tiga pembeli dalam alokasi pasokan penuh Asia dan Eropa untuk Februari.

Optimisme rendah datang meskipun Rusia, salah satu produsen minyak mentah terbesar di dunia, tampaknya menjalani kesepakatan untuk memotong produksi. Sumber pasar energi Rusia kepada Reuters mengatakan produksi negara telah turun 100.000 barel per hari pada minggu pertama bulan ini.

Menteri Perminyakan Kuwait, pada Senin mengharapkan “komitmen besar” oleh produsen OPEC dan non-OPEC untuk kesepakatan memangkas produksi yang dicapai tahun lalu. Dia menambahkan bahwa komite akan bertemu di Wina pada 21-22 Januari untuk memantau kepatuhan dan menyepakati “mekanisme monitoring akhir.”

Pekan lalu, perusahaan energi Amerika menambahkan kilang minyak selama seminggu 10 berturut-turut, dengan total 529, Data Baker Hughes menunjukkan. Analis Barclays mengatakan mereka memperkirakan jumlah kilang Amerika naik ke 850-875 pada akhir tahun.

Dealer menambahkan bahwa kenaikan terbaru dalam aktivitas lindung nilai untuk melindungi produksi masa depan untuk 2018 dan seterusnya bisa menempatkan lebih banyak tekanan ke pasar.

Spekulan menaikkan taruhan bullish pada harga Brent minggu lalu untuk 458.048, data mingguan dari InterContinental Exchange menunjukkan, tidak jauh dari rekor mencapai tertinggi bulan lalu.
PT SOLID GOLD BERJANGKA

SUmber : VIbiznews