PT SOLID GOLD BERJANGKA – Harga Minyak Mentah Sesi Asia Naik Terdukung Sentimen Penurunan Produksi

PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Harga minyak mentah naik tipis pada awal perdagangan Jumat, di sesi Asia, memperpanjang kenaikan dari sesi sebelumnya di tengah ekspektasi pertemuan eksportir minyak untuk menopang pasar yang terus dirundung oleh kelebihan pasokan.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) berada di $ 43,71 per barel, naik 22 sen, atau 0,51 %.

Harga minyak mentah berjangka patokan Internasional Brent diperdagangkan pada $ 46,20 per barel pada 0047 GMT, naik 16 sen, atau 0,35 %.

Pasar didukung pernyataan menteri energi Arab Saudi Khalid al-Falih dalam sebuah pernyataan Kamis bahwa produsen minyak akan membahas pada pertemuan bulan depan.

Menteri Energi Saudi Khalid al-Falih mengatakan anggota dan non-anggota OPEC akan membahas situasi pasar, termasuk tindakan yang mungkin diperlukan untuk menstabilkan harga, selama pertemuan informal pada tanggal 26 sampai 28 September di Aljazair.

Prospek yang diterbitkan oleh Badan Energi Internasional (IEA) yang memperkirakan keseimbangan pasokan dan permintaan menurun menjelang akhir tahun juga mendukung harga.

IEA, yang menyarankan negara maju yang besar pada kebijakan energi, memperkirakan penarikan dalam persediaan minyak global dalam beberapa bulan ke depan yang akan membantu meringankan kekenyangan yang telah berlangsung sejak 2014 di belakang meningkatnya supply OPEC dan non-OPEC.

“Kekenyangan pasokan kembali menjadi berita utama meskipun saldo kami menunjukkan dasarnya tidak ada kelebihan pasokan pada paruh kedua tahun ini,” kata IEA yang berbasis di Paris dalam laporan bulanannya.

“Keseimbangan minyak mentah kami menunjukkan penarikan besar dan kuat pada kuartal ketiga setelah bentangan panjang menggangu peningkatan.”

Harga minyak masih sekitar 12,5 % di bawah puncak terakhir mereka pada bulan Juni dengan penuhnya tangki penyimpanan dan produksi yang melebihi konsumsi di pasar.

AB Bernstein mengatakan bahwa produksi minyak dunia meningkat hampir 0,8 juta barel per hari (bph) pada bulan Juli, dibandingkan dengan bulan sebelumnya, untuk 97.010.000 barel per hari, sedangkan persediaan komersial meningkat sebesar 5,7 juta barel menjadi 3,09 miliar barel pada bulan Juni.

Diperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi menguat dengan sentimen perkiraan pengetatan produksi IEA dan prospek pemotongan produksi OPEC. Namun perlu dicermati data pertumbuhan ekonomi beberapa negara hari ini yang diindikasikan melemah, yang jika terealisir dapat menekan harga. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Resistance $ 44,20 – $ 44,70, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 43,20 – $ 42,70.
PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG

Sumber : Vibiznews