PT SOLID GOLD BERJANGKA – Harga Minyak Mentah Naik 1 % Terpicu Penurunan Persediaan Bensin Amerika

PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Diperkirakan harga minyak mentah untuk perdagangan selanjutnya berpotensi naik dengan menurunnya persediaan bensin Amerika. Namun perlu dicermati dollar Amerika yang jika terus menguat akan menekan harga. Harga minyak mentah berpotensi bergerak dalam kisaran Resistance $ 53.50-$ 54.00, dan jika harga berbalik turun akan menembus kisaran Support $ 52.50-$ 52.00.

Harga minyak mentah naik pada akhir perdagangan Jumat dinihari tadi setelah penurunan mengejutkan dalam persediaan bensin Amerika menunjukkan permintaan tinggi di pasar minyak terbesar dunia.

Harga minyak mentah berjangka Amerika naik 66 sen, atau 1,3 %, $ 53 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 51 sen per barel, atau 0,9 %, ke $ 55,63 per barel pada 14:33 ET (1933 GMT).

Administrasi Informasi Energi (EIA) Amerika mengatakan pada Rabu bahwa persediaan bensin turun 869.000 barel pekan lalu menjadi 256.200.000 barel, dibandingkan ekspektasi analis untuk kenaikan 1,1 juta barel.

Penurunan persediaan bensin memperlihatkan konsumsi Amerika lebih kuat dari yang diperkirakan, dan mungkin cukup sehat untuk mendukung harga saat ini ketika sebagian besar pasar bahan bakar minyak yang diisi dengan sangat baik. Harga bensin Amerika naik sekitar 1 % pada Selasa.

Tapi pasokan minyak mentah melonjak berarti bahwa pasar bahan bakar tetap di bawah tekanan.

Laporan EIA juga mengatakan bahwa persediaan minyak mentah komersial Amerika naik 13,8 juta barel menjadi 508.600.000 barel.

Bank Amerika Goldman Sachs mengatakan persediaan bahan bakar yang tinggi dan meningkatnya produksi minyak mentah Amerika berarti pasar minyak akan lebih tersedia untuk beberapa waktu, namun mereka akan menguras secara bertahap.

“Kami tidak melihat kelebihan Amerika baru-baru ini dibangun sebagai menggelincirkan perkiraan kami untuk penurunan bertahap dalam persediaan, dengan sebenarnya seluruh dunia sudah menunjukkan tanda-tanda pengetatan,” kata bank dalam sebuah catatan kepada klien.

Persediaan minyak yang tinggi telah mengganggu upaya oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan produsen lainnya termasuk Rusia untuk mengencangkan pasar dengan memotong produksi. OPEC dan eksportir besar lainnya telah sepakat untuk memangkas produksi dengan hampir 1,8 juta barel per hari pada semester pertama tahun ini untuk menopang harga dan menyeimbangkan pasar.
PT SOLID GOLD BERJANGKA

Sumber : VIbiznews