PT SOLID GOLD BERJANGKA – Harga Minyak Mentah Naik 1,4 % Terpicu Gangguan Produksi Libya

PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Diperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan melembatnya persediaan mingguan Amerika dan penurunan persediaan bensin Amerika. Harga minyak mentah berpotensi bergerak dalam kisaran Resistance $ 48.90-$ 49.40, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 47.90-$ 47.40.

Harga minyak mentah naik pada akhir perdagangan Rabu dinihari tadi setelah gangguan parah pada pasokan minyak Libya dan komentar dari pejabat yang menyarankan OPEC bisa memperpanjang kesepakatan pemotongan produksi hingga akhir tahun.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS, berakhir naik 64 sen, atau 1,4 %, lebih tinggi pada $ 48,37 per barel. Kontrak tersebut sebelumnya naik menjadi $ 48,74.

Harga untuk minyak mentah berjangka Brent kontrak bulan depan, naik 57 sen, atau 1,1 %, ke $ 51,32 per barel pada 14:36 ET (1836 GMT). Menyentuh sesi tinggi $ 51,87.

Produksi di bidang Libya barat Sharara dan Wafa telah diblokir oleh faksi-faksi bersenjata, mengurangi produksi dengan 252.000 barel per hari (bph), sekitar sepertiga dari produksi, kata sumber di Oil Corporation Nasional (NOC).

NOC telah menyatakan force majeure pada beban minyak mentah dari ladang minyak Sharara.

Menteri Perminyakan Iran Bijan Zanganeh mengatakan kesepakatan global yang bertujuan untuk mengekang kekenyangan yang menekan harga selama dua tahun kemungkinan akan melampaui Juni.

Rusia, anggota non-OPEC, dipandang sebagai kunci penting dan 15 tahun yang lalu gagal mewujudkan janji-janji untuk memotong bersama-sama dengan OPEC. Namun, Rusia dan Iran akan melanjutkan kerjasama dalam mengurangi produksi minyak, menurut sebuah pernyataan bersama yang ditandatangani oleh kedua negara.

Anggota Non-OPEC Azerbaijan juga mengatakan siap untuk bergabung dalam perpanjangan kesepakatan dalam paruh kedua tahun ini.

Pedagang minyak utama berkumpul di Swiss pekan ini mengatakan mereka mengharapkan produsen OPEC dan non-OPEC untuk memperpanjang perjanjian mereka untuk memotong produksi dalam paruh kedua tahun ini.

Tapi keuntungan dibatasi di tengah kebangkitan produksi minyak AS dan harapan bahwa persediaan akan meningkat kembali, menggambarkan kuatnya kelebihan pasokan global yang telah menekan harga selama hampir tiga tahun.

Analis yang disurvei oleh Reuters menjelang data mingguan memperkirakan persediaan minyak mentah Amerika naik 1,2 juta barel pekan lalu ke rekor baru.

Data dari American Petroleum Institute adalah karena pada 4:30 diikuti oleh laporan dari data AS Administrasi Informasi Energi di 10:30 pada hari Rabu.

Persediaan naik di Cushing, Oklahoma, tempat penyimpanan dan titik pengiriman untuk WTI cenderung menekan patokan Amerika, pelebaran diskon untuk Brent, yang pada gilirannya membuat minyak mentah Amerika menarik untuk importir.

Ekspor minyak mentah Amerika siap untuk naik, analis dan pedagang mengatakan, karena meningkatnya produksi dalam negeri telah mendorong diskon WTI untuk Brent untuk yang paling tajam sejak Amerika Serikat mencabut larangan ekspor pada akhir 2015.

Dinihari tadi setelah pasar minyak Amerika tutup, data persediaan mingguan American Petroleum Institute (API) terbaru untuk pekan yang berakhir 24 Maret melaporkan kenaikan 1,91 juta barel. Ini menyusul peningkatan 4,53 juta barel minggu lalu dan sebagai kenaikan 10 dalam 12 minggu terakhir. Perkiraan konsensus adalah untuk kenaikan hanya lebih dari 1,0 juta barel pada minggu ini dan reaksi pasar secara keseluruhan sangat terbatas.

Persediaan bensin mencatat hasil penurunan 1,10 juta barel setelah turun 4,93 juta barel minggu lalu, juga persediaan distilat turun 2,04 juta barel setelah penurunan 0,88 juta barel sebelumnya.
PT SOLID GOLD BERJANGKA

Sumber : Vibiznews