PT SOLID GOLD BERJANGKA – Harga Minyak Mentah Turun Terendah 11 Hari, Produksi Minyak Serpih Amerika Masih Tinggi

PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Diperkirakan harga minyak mentah berpotensi turun dengan masih menguatnya kekuatiran peningkatan produksi Amerika. Sementara data laporan API sekalipun terjadi penurunan, masih dibawah perkiraan. Harga minyak mentah berpotensi bergerak dalam kisaran Support $ 51.90-$ 51.40, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 52.90-$ 53.40.

Harga minyak mentah jatuh pada akhir perdagangan Rabu dinihari tadi, mencapai terendah dalam 11 hari sebagai laporan pemerintah Amerika mengatakan produksi minyak serpih AS Mei diperkirakan meraih kenaikan bulanan terbesar dalam lebih dari dua tahun.

Harga minyak mentah berjangka Amerika West Texas Intermediate turun 24 sen atau 0,5 %, menjadi $ 52,41 per barel. Intraday rendah adalah $ 52,14, juga terlemah sejak 7 April.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 26 sen, diperdagangkan pada $ 55,10 per barel. Brent menyentuh $ 54,76 intraday, terendah sejak 7 April.

Pada saat OPEC dan negara-negara produsen lainnya telah mencoba untuk memotong produksi, data pengeboran pemerintah menunjukkan produksi shale Amerika bulan depan akan meningkat menjadi 5,19 juta barel per hari (bph). Produksi dari ladang Permian, daerah shale terbesar di negara itu, diperkirakan mencapai rekor 2,36 juta barel per hari.

Administrasi Informasi Energi Amerika memperkiraan untuk pertumbuhan gabungan 124.000 barel per hari dalam produksi shale Amerika Mei telah menambahkan elemen bearish ke pasar, demikian menurut analis.

Anggota Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak memotong produksi minyak sebesar 1,2 juta barel per hari dari 1 Januari selama enam bulan, penurunan pertama dalam delapan tahun.

Menteri Energi anggota OPEC Uni Emirat Arab mengatakan ia melihat pertumbuhan permintaan minyak sehat tahun ini dan diyakini persediaan akan jatuh, tapi itu akan mengambil lebih banyak waktu untuk menyeimbangkan pasar. Dia mengatakan bahwa UEA memenuhi 100 persen dengan janjinya untuk memotong produksi.

Pemimpin OPEC Arab Saudi memperketat ekspor minyak mentah Februari ke level terendah sejak pertengahan 2015, data resmi menunjukkan Selasa.

Sebuah jajak pendapat Reuters awal menunjukkan perkiraan data analisa yang menunjukkan pasokan minyak mentah Amerika jatuh di minggu hingga 14, menurun dari minggu sebelumnya. Analis mengatakan mereka memperkirakan data menunjukkan persediaan minyak mentah turun 1,5 juta barel pekan lalu.

Dinihari tadi setelah pasar minyak Amerika tutup, data terbaru persediaan minyak mentah mingguan yang dilaporkan American Petroleum Institute (API) untuk pekan yang berakhir 14 April melaporkan hasil penurunan 0,84 juta barel. Ini adalah hasil penurunan ketiga beruntun menyusul penurunan dari 1,30 juta barel pekan lalu, tetapi hanya penurunan kelima di pasokan dalam 14 minggu terakhir. Sedangkan perkiraan konsensus juga untuk penurunan lebih besar dalam persediaan sekitar 1,5 juta barel dan ada kekecewaan pasar atas rilis.

Persediaan Distilat turun 1,8 juta menyusul penurunan 1,6 juta barel pada periode pelaporan sebelumnya.

Namun persediaan bensin, mencatat kenaikan 1,4 juta barel setelah turun 3,7 juta barel pekan lalu, berbeda dengan beberapa pekan terakhir, data bahan bakar secara keseluruhan tidak dapat memberikan dukungan yang signifikan untuk harga.

Cushing mencatat hasil penurunan 0,67 juta barel, hanya penurunan kedua sejak awal Maret.
PT SOLID GOLD BERJANGKA

Sumber : Vibiznews