PT SOLID GOLD BERJANGKA – Harga Minyak Mentah Tenggelam Lebih 3 %, Sempat Tembus Dibawah $ 40

PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Harga minyak mentah AS pada akhir perdagangan Selasa dinihari tadi berakhir melemah tajam setelah sempat menembus di bawah $ 40 per barel untuk pertama kalinya sejak April, tertekan oleh survei yang menunjukkan produksi dalam OPEC mencapai rekor tertinggi bulan lalu di tengah penambahan terbesar kilang minyak AS dalam dua tahun.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas intermediate (WTI) berakhir 3,7 % lebih rendah, atau $ 1,54, pada $ 40,06, penyelesaian terendah sejak 20 di bulan April setelah meluncur serendah $ 39,86 setelah tengah hari.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun $ 1,34, atau 3,1 %, pada $ 42,19 per barel, setelah mencapai intraday rendah $ 41,87.

Kedua benchmark turun sekitar 15 % pada Juli, dengan penurunan menjadi penurunan bulanan terbesar WTI dalam setahun.

Produksi pada bulan Juli oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) kemungkinan naik ke level tertinggi dalam sejarah, survei Reuters ditemukan pada Jumat, karena Irak memproduksi lebih banyak dan Nigeria memeras ekspor minyak mentah tambahan meskipun serangan militan terhadap instalasi minyak.

Eksportir OPEC atas Arab Saudi juga terus memproduksi dekat dengan rekor tinggi, survei menemukan, hingga memenuhi permintaan domestik yag lebih tinggi dan berfokus pada mempertahankan pangsa pasar bukan pemangkasan pasokan untuk meningkatkan harga.

Ada juga tanda-tanda Arab Saudi sekali lagi mengejar pangsa pasar. Saudi Aramco, perusahaan minyak yang dikendalikan negara, memangkas harga resmi jual (OSP) untuk patokan Arab Light grade untuk September-loading kargo oleh $ 1,30 per barel untuk diskon $ 1,10 untuk penanda daerah Oman-Dubai.

Sementara itu pengebor minyak AS, menambahkan 44 kilang pada bulan Juli, yang paling dalam sebulan sejak April 2014, data dari perusahaan jasa minyak Baker Hughes menunjukkan.

Pada hari Senin, para pejabat minyak Irak mengatakan ekspor minyak dari pelabuhan selatan Irak naik menjadi 3,2 juta barel per hari (bph) rata-rata pada bulan Juli, naik dari 3,175 juta barel per hari pada bulan Juni, sebagai negara OPEC meningkatkan produksi minyak mentah.

Juga pada hari Senin, Menteri Perminyakan Iran mengatakan pasar minyak kelebihan pasokan tapi mengatakan keseimbangan antara permintaan dan penawaran akan kembali, televisi pemerintah Iran melaporkan.

Bank Perancis Societe Generale mengatakan bahwa pasar minyak global telah bergeser dari kelebihan pasokan besar untuk seimbang pada paruh kedua tahun ini dan semester pertama tahun depan.

Analis di bank berharap harga minyak mentah ke bawah di tinggi $ 30-an dan tidak kembali ke posisi terendah dari $ 26-27 terlihat pada kuartal pertama tahun ini.

Sebelumnya pada Senin, Barclays mengatakan minyak mentah Brent telah rata-rata $ 46,50 pada kuartal ketiga sejauh ini dan bisa jatuh lebih jauh dari tingkat harga saat ini.

Kekenyangan global minyak masih berat di pasar dan meskipun musim panas adalah saat yang tepat untuk melakukan penyesuaian pasokan, itu sudah setengah jalan lebih, kata bank dalam sebuah catatan penelitian.

“Pertumbuhan permintaan tetap bersemangat dan belum membuat terobosan signifikan untuk menghapus kelebihan persediaan minyak,” oleh Barclays.

Diperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi melemah dengan sentimen kekenyangan pasokan global. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Support $ 39,50 – $ 39,00, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance 40,50 – $ 41,00.
PT SOLID GOLD BEJANGKA LAMPUNG

Sumber : Vibiznews