PT SOLID GOLD BERJANGKA – Harga Minyak Mentah Naik Terdukung Pelemahan Dollar Amerika dan Pemotongan Produksi Arab Saudi

PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Diperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan pelemahan dollar Amerika. Juga akan mencermati pelaksanaan kesepakatan pemotongan produksi OPEC dan Non OPEC, jika terjadi pemotongan akan mengangkat harga dan sebaliknya. Namun peningkatan produksi minyak mentah Amerika diperkirakan masih menekan harga minyak mentah selanjutnya. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 53,00 dan $ 53,50, namun jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 52,00 dan $ 51,50.

Harga minyak mentah sedikit lebih tinggi pada akhir perdagangan Rabu dinihari tadi terpicu penurunan dolar Amerika  dan komentar Arab Saudi yang akan mematuhi komitmen OPEC untuk memangkas produksi.

Dollar Amerika jatuh ke dekat terendah enam minggu terhadap sekeranjang mata uang setelah Amerika Presiden terpilih Donald Trump mengatakan bahwa dollar Amerika yang kuat menekan daya saing Amerika.

Sebuah greenback lemah membuat minyak mentah dalam denominasi dolar lebih murah bagi pengguna mata uang lainnya.

Harga minyak mentah berjangka Amerika West Texas Intermediate (WTI) ditutup naik 11 sen atau 0,2 % pada $ 52,48 per barel, turun dari puncak sesi $ 53,52.

Harga minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional untuk harga minyak, turun 38 sen pada $ 55,48 per barel pada 14:35 ET (1935 GMT). Mereka sebelumnya naik menjadi $ 56,95.

Diskon minyak mentah Amerika terhadap Brent melebar ke terbesar dalam hampir lima bulan setelah Presiden terpilih Amerika Donald Trump mengkritik bagian dari rencana pajak perusahaan partai Republik, kata para pedagang.

Para pedagang mengatakan bahwa minyak menarik beberapa dukungan sebelumnya Selasa dari eksportir minyak mentah Arab Saudi, yang mengatakan akan mematuhi secara ketat untuk komitmennya untuk memangkas produksi di bawah perjanjian antara OPEC dan produsen lain, seperti Rusia.

Berdasarkan perjanjian tersebut, OPEC, Rusia dan produsen non-OPEC telah berjanji untuk memangkas produksi minyak oleh hampir 1,8 juta barel per hari, awalnya selama enam bulan, untuk membawa persediaan kembali sejalan dengan konsumsi

Keuntungan sebelumnya dibatasi oleh perkiraan meningkatnya produksi Amerika dan Rusia dan skeptisisme bahwa Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) secara keseluruhan akan mematuhi komitmennya untuk mengurangi persediaan.

Produksi minyak Rusia diperkirakan akan mencapai rekor tertinggi lain pasca-Soviet rekor tertinggi pada tahun 2017 setelah kesepakatan global untuk mengurangi produksi berakhir pada akhir Juni, menurut jajak pendapat analis Reuters.

Ekspor minyak dari terminal selatan Irak telah jatuh sejauh pada bulan Januari, menurut pemuatan data dan sumber industri, tanda bahwa produsen terbesar kedua OPEC adalah menindaklanjuti keputusan kelompok untuk memangkas produksi.

Meskipun demikian, minyak mentah berjangka telah jatuh 5 % sejak awal puncak mereka Januari karena keraguan atas kesediaan produsen minyak ‘untuk sepenuhnya mematuhi pemotongan.

Persediaan di pusat pengiriman Amerika untuk minyak mentah berjangka di Cushing, Oklahoma, yang kata pemerintah menurun sekitar 580.000 barel dalam pekan sampai 6 Januari, turun sekitar 756.000 barel dalam pekan sampai 13 Januari, menurut pedagang, mengutip layanan monitoring energi Genscape.
PT SOLID GOLD BERJANGKA

Sumber : Vibiznews