PT SOLID GOLD BERJANGKA – Harga Minyak Mentah Naik 2 % Terbantu Pemotongan Produksi Kuwait

PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Diperkirakan harga minyak mentah akan bergerak naik dengan laporan API untuk penurunan persediaan minyak mentah mingguan Amerika. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 53,80 dan $ 54,30, namun jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 52,80 dan $ 52,30.

Harga minyak mentah rebound pada akhir perdagangan Kamis dinihari tadi, terdukung optimisme investor untuk produsen OPEC akan menindaklanjuti pemangkasan produksi yang direncanakan dimulai bulan ini.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) Amerika naik $ 1,02, atau 1,9 %, ke $ 53,31 per barel.

Harga minyak mentah berjangka kontrak Maret untuk Brent naik US $ 1,0 atau 1,8 %, ke $ 56,47 per barel pada 04:59 ET. Pada hari Selasa, patokan minyak dunia sempat diperdagangkan di atas $ 58 per barel untuk pertama kalinya sejak pertengahan 2015.

Perusahaan BUMN-Kuwait Petroleum Corp mengatakan pada hari Rabu sudah memberitahu klien untuk rencana mereka mengurangi produksi selama kuartal pertama. Kuwait akan menyumbang 131.000 barel per hari pada pemotongan sebagai bagian dari kesepakatan OPEC 30 November untuk menyeimbangkan pasar. Dalam perjanjian itu, kartel 13-anggota sepakat untuk memangkas produksi sebesar 1,2 juta barel per hari di awal Januari.

Jaminan Kuwait datang sehari setelah harga minyak mentah yang terlempar dari posisi tertinggi 18-bulan di tengah kekhawatiran bahwa beberapa anggota OPEC akan gagal untuk mematuhi pemotongan yang diusulkan. Pada hari Selasa, Bloomberg melaporkan bahwa anggota OPEC Libya berencana untuk mengekspor 1,9 juta barel minyak bulan ini dari pelabuhan utama di dekat Tripoli. Libya adalah salah satu dari hanya dua anggota OPEC yang dibebaskan dari kesepakatan pemotongan produksi pada pertemuan 30 November.

Kelompok akan mencoba untuk memantau kepatuhan dengan perjanjian pada pertemuan 21-22 Januari di Wina.

Pada dinihari tadi setelah pasar Amerika tutup, American Petroleum Institute (API) melaporkan bahwa persediaan minyak mentah merosot 7,4 juta barel pekan lalu, jauh lebih besar dari penurunan 1,7 juta barel diperkirakan oleh analis. Persediaan naik 4,2 juta barel pekan sebelumnya.

Sebuah laporan persediaan resmi dari Administrasi Informasi Energi Amerika (EIA) akan dirilis Kamis malam nanti, dan diperkirakan untuk menunjukkan penurunan 1,7 juta barel. Persediaan akumulasi oleh 614.000 barel dalam pekan yang berakhir 23 Desember. Analis memperkirakan hasil penurunan persediaan yang besar pada minggu terakhir tahun ini untuk alasan yang berhubungan dengan pajak.
PT SOLID GOLD BERJANGKA

Sumber : Vibiznews