PT SOLID GOLD BERJANGKA – Harga Minyak Mentah Sesi Asia Naik Terdukung Pelemahan Dollar AS

PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Harga minyak mentah naik pada perdagangan sesi Asia hari Jumat (02/09) setelah kerugian lebih dari 3 persen sehari sebelumnya, dengan investor berhati-hati menjelang data pekerjaan kunci AS yang akan membantu mengukur kesehatan ekonomi.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate naik 24 sen menjadi $ 43,40 per barel, didukung oleh melemahnya dolar AS.

Harga minyak mentah berjangka Brent telah naik 27 sen menjadi $ 45,72 per barel pada 0426 GMT.

Meskipun meningkat di sesi ini, harga Brent dan WTI berada di jalur untuk kerugian mingguan terbesar sejak pertengahan Januari, tertekan peningkatan persediaan minyak dan data manufaktur AS yang lemah.

Akhir musim mengemudi AS dan prospek persediaan bangunan membuat risiko ke bawah untuk harga minyak dan mungkin melihat tekanan lebih lanjut pada saham energi saat ini.

Investor melihat ke depan untuk data non-farm payrolls AS di kemudian hari untuk arah ekonomi AS, dengan pembacaan yang kuat meningkatkan kemungkinan kenaikan suku bunga Federal Reserve segera.

Kenaikan suku bunga dapat memperkuat dolar AS, yang bisa menekan harga minyak karena akan membuat komoditas dalam denominasi dolar lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Kenaikan harga minyak hari Jumat mungkin akan dibatasi oleh kekhawatiran perlambatan pertumbuhan ekonomi global. Ada juga skeptisisme yang berkembang di kalangan pedagang bahwa Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen lainnya seperti Rusia akan gagal untuk membekukan produksi pada pertemuan di Aljazair akhir bulan ini.

Keyakinan pembekuan produksi didukung Arab Saudi, eksportir minyak mentah terbesar di dunia, telah muncul untuk mengubah sikap dan cenderung mendukung stabilisasi produksi pada pertemuan tersebut.

Tapi lebih lanjut mengaburkan masalah ini, Menteri Energi Rusia Alexander Novak Jumat mengecilkan potensi untuk membicarakan kemungkinan pembekuan produksi.

Selain itu, pasokan AS akan kembali ke pasar karena beberapa produsen di bagian timur Teluk Meksiko yang restart operasi setelah Badai Hermine diatur untuk beroperasi kembali.

Manufaktur kegiatan di bagian Asia, yang menyumbang sebagian besar pertumbuhan permintaan minyak dunia, juga telah melambat.

Malam nanti akan dirilis data Non Farm Payrolls AS yang diindikasikan melemah. Jika terealisir akan melemahkan dollar AS.

Diperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi naik terbantu pelemahan dollar AS. Jika malam nanti data NFP terealisir lemah, akan melemahkan dollar AS da nmenguatkan harga minyak mentah. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Resistance $ 43,90 – $ 44,40, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 42,90 – $ 42,40.
PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG

Sumber : Vibiznews