PT SOLID GOLD BERJANGKA – Harga Minyak Mentah Sesi Asia Tertekan Sentimen Negatif

PT SOLID GOLD BEJANGKA LAMPUNG – Harga minyak mentah jatuh dari tertinggi 5-minggu pada perdagangan Sesi Asia Rabu (17/08), tertekan berbagai sentimen negatif yaitu perkiraan peningkatan bensin AS, penguatan dollar AS dan keraguan pembicaraan produsen minyak untuk mengendalikan kelebihan pasokan.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) minyak mentah berjangka berada di $ 46,33 per barel, turun -25 sen atau -0,54 % dari penutupan terakhir mereka, tetapi masih naik sekitar 18 persen dari awal Agustus.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka patokan Internasional Brent diperdagangkan pada $ 48,87 per barel, turun 36 sen dari pemukiman terakhir mereka. Meskipun menurun, harga masih di atas 17 % sejak awal Agustus dan tetap tidak jauh dari lima minggu tinggi $ 49,36 per barel mencapai hari sebelumnya.

Data terbaru dari American Petroleum Institute (API) untuk persediaan minyak mentah mingguan AS mencatatkan hasil penarikan 1.0 juta barel dibandingkan dengan ekspektasi hasil penarikan sekitar 0.5 juta selama seminggu dan setelah 1.1 juta kenaikan yang dilaporkan pekan lalu.

Namun ada peningkatan tajam dalam persediaan bensin dari 2.2 juta barel, sedangkan sulingan mencatat peningkatan dari 2.4 juta barel, yang jauh lebih tinggi dari yang diharapkan.

PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG

Harga minyak mentah diseret lebih rendah oleh peningkatan tak terduga dan cukup besar di persediaan bensin, yang menghidupkan kembali kekhawatiran bahwa persediaan bensin berlebihan akan merusak permintaan minyak mentah.

Siang ini terpantau dollar AS menguat. Indeks dollar AS naik 0,12 % pada 94.91.

Para pedagang mengatakan bahwa profit taking menyusul reli harga baru-baru ini membebani harga, dan ada juga yang meragukan bahwa pembicaraan produsen untuk mengendalikan pada kelebihan pasokan akan sukses.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak mungkin akan menghidupkan kembali pembicaraan tentang pembekuan produksi minyak saat pertemuan negara non-OPEC bulan depan, sumber OPEC kepada Reuters, mengutip keinginan Arab Saudi untuk harga yang lebih tinggi.

“Rumor sekitar kerjasama produser telah kembali, didorong oleh komentar terakhir dari Menteri Perminyakan Arab Saudi, yang memungkinkan harga minyak untuk meningkat,” kata bank Perancis BNP Paribas.

Namun seperti banyak analis minyak lainnya, BNP mengatakan meragukan hasil yang sukses.

Terakhir kali OPEC dan produsen utama lainnya seperti Rusia bertemu, pada bulan April, untuk membahas cara-cara untuk mengurangi kelebihan produksi, namun pembicaraan gagal karena ketidaksepakatan terutama antara OPEC dengan Arab Saudi dan saingannya Iran.

Sebuah pertemuan OPEC pada bulan Juni juga gagal mencapai kesepakatan untuk membatasi produksi, dan sejak itu produksi kelompok ini mencapai rekor baru.

Malam nanti akan dirilis data persediaan minyak mentah mingguan AS oleh EIA yang diperkirakan menurun.

Diperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi naik jika data persediaan minyak mentah mingguan EIA terealisir menurun. Namun pelemahan dollar AS dapat menjadi sentimen positif harga minyak. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Resistance $ 46,80 – $ 47,30, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 45,80 – $ 45,30.
PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG

Sumber : Vibiznews