PT SOLID GOLD BERJANGKA – Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Merosot 1 %; Mingguan Anjlok 4 %

PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Harga minyak mentah merosot pada akhir perdagangan akhir pekan Sabtu dinihari tergerus potensi peningkatan ekspor minyak mentah Irak dan sentimen bearish data persediaan AS yang membebani pasar.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) berakhir turun 56 sen, atau 1,25 %, pada $ 44,19 per barel, dan terakhir jatuh 57 sen, atau 1,27 %, ke $ 44,18. Secara mingguan minyak mentah WTI mengalami pelemahan 4,4 %.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent turun 54 sen, atau 1,17 %, pada $ 45,66. Ini jatuh serendah $ 45,26 sebelumnya, terendah sejak 11 Mei. Kontrak ini berada pada kerugian mingguan sekitar 4 persen.

Di Timur Tengah, ekspor minyak Irak yang akan meningkat pada bulan Juli, menurut pemuatan data dan sumber industri, menempatkan pertumbuhan pasokan dari produsen terbesar kedua OPEC kembali ke jalur setelah dua bulan penurunan.

Ekspor dari Irak selatan dalam 21 hari pertama bulan Juli memiliki rata-rata 3,28 juta barel per hari (bph), menurut data loading dilacak oleh Reuters dan sumber industri. Itu akan naik dari 3,18 juta barel per hari pada bulan Juni.

Kenaikan terjadi setelah laporan BMI Research pada hari Jumat mengatakan fundamental di pasar diesel Asia tetap lemah, karena permintaan untuk bahan bakar terus berkurang di pasar utama Asia.

Sementara produksi AS telah jatuh, persediaan minyak mentah berada di 519.500.000 barel, merupakan historis tinggi untuk saat ini tahun ini, Administrasi Informasi Energi AS mengatakan pekan ini.

Persediaan minyak mentah dan produk minyak AS naik 2,62 juta barel menjadi tertinggi sepanjang masa pada 2,08 miliar barel setelah persediaan bensin membukukan kejutan peningkatan musim panas 911.000 barel.

Menambahkan untuk itu, perusahaan intelijen pasar Genscape melaporkan pada hari Kamis peningkatan dari 725.176 barel selama seminggu sampai 19 Juli di titik pengiriman Cushing, Oklahoma untuk minyak mentah berjangka AS, kata para pedagang.

Juga pada hari Jumat, jumlah kilang minyak yang beroperasi di Amerika Serikat naik untuk minggu keempat berturut-turut, meningkat 14 untuk total 371 rig, perusahaan jasa ladang minyak Baker Hughes melaporkan.

Sementara banyak yang berharap kelebihan pasokan global minyak untuk berkurang dalam waktu dekat, sejumlah besar minyak mentah tetap di tanker kapal laut dan penyimpanan di darat sebagai rebalancing yang membutuhkan waktu lebih lama.

Penurunan harga di Amerika Serikat, ditambah dengan biaya pengiriman rendah, juga telah mendorong para pedagang untuk mengirim minyak AS ke Eropa, yang akan menambah pasokan di wilayah tersebut.

Ini telah membantu pasar menyingkirkan gangguan lebih lanjut di Nigeria, di mana aliran terbesar minyak mentah berada di bawah force majeure dan serangan pipa telah memotong sekitar 700.000 barel per hari dari produksi, menurut perusahaan minyak negara NNPC.

Persediaan produk minyak juga telah naik di Eropa dan Asia, dengan stok bensin di titik Amsterdam-Rotterdam-Antwerp di rekor tertinggi dan peringatan BMI Research untuk “persediaan penuh” di Asia.

Harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi melemah dengan sentimen kekenyangan pasokan global. Demikian juga perlu dicermati penguatan dollar AS yang berpotensi menekan harga minyak mentah. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Support $ 43,75- $ 43,25, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance 44,70 – $ 45,20.
PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG

Sumber : Vibiznews