PT SOLID GOLD BERJANGKA – Harga Minyak Mentah Berjangka Bulan Maret dan Q1-2017 Jeblok

PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Diperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik jika pelemahan dollar Amerika beranjut. Harga minyak mentah berpotensi bergerak dalam kisaran Resistance $ 51.10-$ 51.60, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 50.10-$ 49.60.

Harga minyak mentah mixed pada akhir perdagangan akhir pekan Sabtu dinihari minggu lalu dan membukukan hasil kuartal pertama yang berkinerja terburuk sejak 2015 karena investor khawatir bahwa pertumbuhan pasokan AS merusak pengurangan produksi yang dipimpin OPEC.

Harga minyak mentah berjangka Amerika berakhir naik 25 sen atau 0,5 %, pada $ 50,60 per barel. Untuk minggu ini harga minyak mentah melonjak sekitar 6 % terdukung gangguan produksi Libya, penurunan pasokan mingguan Amerika, Kuwait mendukung kesepakatan pemotongan lanjutan. Namun untuk bulan Maret anjlok 5,7 % dan membukukan hasil kuartal pertama anjlok 7,5 %.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 22 sen menjadi $ 52,74 per barel pada 14:40 ET (1840 GMT). Kontrak telah kehilangan sekitar 7 % untuk kuartal pertama, kerugian kuartalan terburuk sejak akhir 2015.

Kuartal pertama telah melihat harga terkunci dengan pedagang telah mencari sinyal pemotongan produksi Organisasi Negara Pengekspor Minyak yang menyeimbangkan pasar.

Harga minyak mentah berjangka Brent telah membuat kerugian terbesar di kelas aset global kuartal ini.

Pada bulan Maret, kontrak membukukan kerugian bulanan terbesar sejak Juli karena meningkatnya persediaan minyak mentah Amerika dan aktivitas pengeboran mengimbangi penurunan produksi di tempat lain di dunia.

Perusahaan jasa energi Baker Hughes melaporkan hitungan mingguan kilang minyak Amerika naik untuk kesebelas minggu berturut dan membukukan kuartal terbaik untuk penambahan kilang sejak 2011. Jumlah kilang yang beroperasi di bidang Amerika naik 10 menjadi total 662, dibandingkan dengan 362 pada saat ini waktu tahun lalu.

Indikator telah menunjukkan keuntungan besar, dengan jumlah kilang dua kali lipat dalam pemulihan sepuluh bulan dan mengganggu upaya yang dipimpin oleh OPEC untuk mengendalikan produksi.

Harga minyak telah mendapatkan momentum awal pekan ini di belakang harapan bahwa produsen minyak OPEC dan non-OPEC seperti raksasa Rusia akan setuju untuk melanjutkan kesepakatan pengurangan produksi sebagai upaya untuk mendorong harga lebih tinggi.

Produsen OPEC dan non-OPEC termasuk Rusia setuju akhir tahun lalu untuk memangkas produksi oleh hampir 1,8 juta barel per hari (bph) selama semester pertama tahun ini dalam rangka untuk mengendalikan kelebihan pasokan global dan menopang harga.

Namun demikian, analis yang disurvei secara bulanan oleh Reuters telah sedikit menurunkan ekspektasi harga minyak untuk tahun ini. Mereka mengharapkan harga minyak mentah Brent untuk rata-rata $ 57,25 per barel tahun ini, turun dari $ 57,52 yang diperkirakan bulan lalu, sementara prediksi WTI rata-rata di $ 55,29 per barel, turun dari $ 55,66.

Ada perkembangan pasokan minyak di Nigeria dan Libya, dua anggota OPEC yang dibebaskan dari pemotongan produksi.

Anak perusahaan Nigeria dari Royal Dutch Shell mengatakan telah menutup salah satu dari dua baris yang membawa minyak mentah Bonny Light ke terminal ekspor dalam rangka untuk menghapus poin pencurian.

Ekspor sekitar 232.000 barel per hari (bph) direncanakan pada bulan April, menurut program loading, tapi itu tidak segera jelas berapa banyak dari ini akan dipengaruhi oleh penutupan pipa. Shell menolak mengomentari dampak dari pemadaman pipa pada operasi, namun para pedagang minyak mengatakan program loading yang sejauh ini tidak terpengaruh.

Produksi minyak di Libya telah jatuh lebih dari 250.000 barel per hari (bph) minggu ini sebagai produksi dari ladang minyak Barat atas Sharara dan Wafa telah diblokir oleh pengunjuk rasa bersenjata.
PT SOLID GOLD BERJANGKA

Sumber : Vibiznews