PT SOLID GOLD BERJANGKA – Bursa Wall Street Naik Tertinggi Tahun 2016; Dow Catat Rekor Tinggi 7 Hari Berturut

PT SOLID GOLD BERJANGKA – Bursa Saham AS ditutup lebih tinggi pada akhir perdagangan Kamis dinihari tadi, dengan Dow berakhir pada rekor tinggi untuk hari ketujuh berturut-turut terdorong hasil positif laba emiten dan kenaikan harga minyak mentah.

Indeks Dow Jones industrial average memperpanjang keuntungan selama sembilan hari berturut-turut untuk pertama kalinya sejak 2013, dengan saham Microsoft berkontribusi paling tinggi.

Indeks S & P 500 ditutup pada tingkat rekor baru, yang dipimpin oleh sektor teknologi yang memiliki hari terbaik dalam 16 tahun.

Indeks komposit Nasdaq memiliki penutupan tertinggi tahun ini, dibantu oleh kenaikan 2 persen di bioteknologi.

Hasil laporan laba emiten Bank terus mengejutkan Rabu, dengan Morgan Stanley melaporkan laba dari 75 sen per saham dibandingkan ekspektasi konsensus dari 59 sen, menurut Thomson Reuters. Morgan Stanley bergabung dengan Goldman Sachs, Citigroup, JPMorgan Chase, dan Bank of America pada daftar lembaga keuangan AS yang meningkat dalam perkiraan laba kuartal kedua.

“Ini menunjukkan bank-bank besar telah mengelola ketidakpastian global yang cukup baik,” kata Jack Ablin, kepala investasi di BMO Private Bank. “Investor optimis dengan Microsoft dan Morgan Stanley, yang merupakan bagian dari antusiasme.”

Dow mencapai intraday tertinggi baru Rabu dipimpin oleh Microsoft, yang mengalahkan pada pendapatan dan pendapatan sebagai produk cloud Azure melihat pertumbuhan pendapatan dari 102 %.

Sekitar 64 % dari perusahaan dalam S & P 500 telah melaporkan pada Selasa pagi melampaui estimasi pendapatan, menurut Thomson Reuters, dibandingkan dengan rata-rata jangka panjang dari 63 % selama 22 tahun terakhir.

Abbott Labs, American Express, eBay, Intel, Qualcomm, Mattel dan United Continental juga melaporkan Rabu.

PT SOLID GOLD BERJANGKA

Persediaan minyak mentah AS turun 2,3 juta barel untuk penurunan kesembilan berturut-turut dalam persediaan, menurut data EIA mingguan yang dirilis Rabu.

Harga minyak berbalik positif setelah mencapai terendah dua bulan pada awal sesi. Minyak mentah berjangka WTI ditutup naik 29 sen menjadi $ 44,94 per barel setelah jatuh ke level terendah sejak 10 Mei. Brent mentah diperdagangkan mendekati US $ 47, naik lebih dari 1 persen.

Dolar AS mencapai tertinggi empat bulan mendorong kemungkinan kenaikan suku bunga dapat dilakukan dengan data ekonomi terus menguat.

Housing starts AS naik lebih dari yang diharapkan pada bulan Juni, dan tingkat dana Fed berjangka menunjukkan kenaikan ekspektasi kenaikan suku bunga. Menurut alat FedWatch CME Group, tingkat menunjukkan investor melihat peluang sekitar 40 % Fed akan menaikkan suku oleh pertemuan Desember, dibandingkan dengan kurang dari 20 persen beberapa minggu yang lalu.

Sterling bergerak lebih tinggi setelah Bank of England merilis laporan pada dampak ekonomi dari bulan lalu akibat Brexit. Laporan ini menunjukkan tidak ada bukti yang jelas tentang melambatnya kegiatan ekonomi, dengan tanda-tanda bahwa permintaan untuk kredit berkurang dan perusahaan tidak mengharapkan dampak jangka pendek pada belanja modal, menurut Reuters.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup pada 18,595.03, naik 0,19 %, dengan kenaikan tertinggi saham Microsoft dan saham Walt Disney Company yang tertinggal terbesar.

Indeks S & P 500 ditutup 9,24 poin lebih tinggi pada 2,173.02. Sektor Teknologi memimpin sektor di S & P, dan mencapai tertinggi baru 16 tahun kembali ke 2000. Sektor Industrials mencapai tertinggi baru sepanjang sejarah, sedangkan sektor konsumen staples memimpin empat sektor S & P yang lebih rendah.

Indeks Nasdaq ditutup lebih dari 53,56 poin lebih tinggi, atau 1,06 %, dibantu oleh kenaikan saham bioteknologi. Ini adalah indeks penutupan tertinggi tahun ini di 5,089.93.

Malam ini akan dirilis data Existing Home Sales Juni yang diindikasikan menurun.

Bursa Wall Street diperkirakan akan melemah data ekonomi AS melemah. Namun perlu dicermati pergerakan harga minyak mentah dan laporan laba emiten yang juga memberikan pengaruh bagi bursa AS.
PT SOLID GOLD BERJANGKA

Sumber : Vibiznews