PT SOLIDGOLDBERJANGKA – Harga Minyak Mentah Naik 2 %, Pertemuan OPEC 30 November Dicermati

PT SOLIDGOLDBERJANGKA LAMPUNG – Diperkirakan harga minyak mentah untuk perdagangan mendatang akan bergerak lemah merespon ketidakpastian dalam pemotongan produksi OPEC. Namun jika ada sentimen optimis hari ini terkait pemotongan produksi OPEC, akan mengangkat harga. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 46,50-$ 46,00, sedangkan jika naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 47,50 -$ 48,00.

Setelah sebelumnya jatuh sebanyak 2 %, harga minyak mintah melonjak di awal perdagangan setelah menteri minyak Irak mengatakan negara itu akan bekerja sama dengan kelompok untuk mencapai kesepakatan pemotongan produksi.

Namun harga minyak selanjutnya mengurangi keuntungan pada akhir perdagangan Selasa dinihari tadi setelah sebuah sumber mengatakan para ahli OPEC mengakhiri pertemuan mereka pada hari Senin tanpa menyepakati rincian konkret dari pengurangan produksi minyak yang direncanakan terhadap masing-masing negara.

Harga minyak mentah berjangka Amerika West Texas Intermediate (WTI) ditutup naik $ 1,02, atau 2,2 %, pada $ 47,08 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent diperdagangkan naik 77 sen, atau 1,6 %, pada $ 48,01 per barel.

Kenaikan harga minyak juga terjadi setelah Dow Jones melaporkan Irak berupaya melakukan pembekuan produksi 4.546.000 barel per hari dan Iran sedang mempertimbangkan pembatasan produksi pada tingkat yang belum ditentukan, mengutip sebuah sumber.

Rincian seharusnya disampaikan kepada pertemuan tingkat menteri OPEC pada 30 November, namun OPEC berupaya untuk mempersiapkan kesepakatan pada hari Senin, dengan para analis memperingatkan koreksi harga yang tajam jika kelompok produsen gagal.

Analis terus mencermati untuk tanda dukungan dari Irak dan Iran, produsen OPEC No 2 dan 3 produsen, karena keduanya telah menyatakan keberatan tentang mekanisme pengurangan produksi.

Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Iran Hassan Rouhani sepakat dalam percapakatan telepon, Senin untuk mengkoordinasikan langkah-langkah di pasar minyak dan gas global, kata Kremlin.

Koordinasi juga termasuk dialog antara negara-negara anggota OPEC dan Rusia, Kremlin mengatakan, menambahkan bahwa keduanya mencatat pentingnya kebijakan yang diambil melalui OPEC untuk mengurangi produksi sebagai faktor kunci dalam menstabilkan pasar minyak dunia.

Perdagangan berubah berombak setelah harga anjlok lebih dari 3 % pada hari Jumat karena berkembang keraguan atas apakah Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) akan mencapai kesepakatan untuk membantu mengekang kelebihan pasokan global yang memiliki lebih dari setengah harga sejak 2014.

Pengamat pasar memperkirakan harga untuk tetap bergejolak sampai pertemuan Rabu OPEC menawarkan pasar jawaban pasti apakah kelompok akan melakukan pengurangan.

Pada hari Minggu, Saudi Menteri Energi Arab Khalid al-Falih mengatakan bahwa ia percaya pasar minyak akan menyeimbangkan dirinya pada 2017 bahkan jika produsen tidak melakukan intervensi, dan dengan menjaga produksi pada level saat ini hal itu bisa dibenarkan.

Pernyataan itu memicu perselisihan antara eksportir minyak mentah OPEC dan non-OPEC seperti Rusia atas siapa yang harus memangkas produksi dan berapa banyak.

Pertemuan dijadwalkan Senin antara OPEC dan produsen non-OPEC dibatalkan setelah Arab Saudi menolak untuk hadir, sementara kekhawatiran atas kelayakan kesepakatan mendorong volatilitas indeks minyak mentah dekat dengan tinggi sembilan bulan.

Lainnya memperingatkan bahwa bahkan jika beberapa bentuk pembatasan produksi diumumkan setelah produsen bertemu di Wina pada Rabu, rincian sangat penting ditetapkan.

Bahkan jika luka disepakati, kelebihan pasokan mungkin tidak segera berakhir.

Jumlah kilang minyak AS naik tiga minggu lalu, dan Goldman Sachs mengatakan bahwa sejak penurunan yang pada 27 Mei 2016, produsen telah menambahkan 158 kilang minyak (50 persen) di %.
PT SOLIDGOLDBERJANGKA

Sumber : Vibiznews