PT SOLIDGOLDBERJANGKA – Harga Minyak Mentah Turun Terganjal Keraguan Pemotongan Produksi OPEC

PT SOLIDGOLDBERJANGKA LAMPUNG – Diperkirakan harga minyak mentah akan bergerak naik dengan penurunan persediaan minyak mentah Amerika. Juga akan mencermati sentimen kesepakatan pemotongan produksi OPEC dan pergerakan dollar Amerika. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 48,40-$ 48,90, sedangkan jika naik akan bergerak dalam kisaran Support $ 47,40 -$ 46,90.

Harga minyak mentah sempat naik pada awal perdagangan setelah Irak mengatakan pihaknya bersedia memikul tanggung jawab untuk pemotongan produksi yang direncanakan OPEC dan karena data pemerintah Amerika menunjukkan persediaan minyak mentah jatuh pekan lalu.

Tapi kenaikan tertutupi oleh keraguan investor bahwa OPEC akan menyetujui pemotongan produksi yang cukup besar untuk dapat mengatasi kelebihan pasokan global minyak mentah.

Harga minyak mentah berjangka Amerika West Texas Intermediate (WTI) berakhir turun 9 sen atau 0,19 % menjadi $ 47,94 per barel setelah sempat naik ke $ 48,30 pada akhir perdagangan hari Kamis dinihari (24/11).

Harga minyak mentah berjangka patokan Internasional Brent turun 18 sen menjadi $ 48,94 per barel setelah naik ke $ 49,42 per barel di awal sesi pada optimisme OPEC akan menyetujui pemotongan produksi.

Kesepakatan OPEC menghadapi kemunduran dengan permintaan Irak untuk dibebaskan dari kesepakatan. Baghdad mengatakan perlu pendapatan minyak untuk memerangi militan Negara Islam dan mempertanyakan apakah harus dipotong dari tingkat perkiraan OPEC atau sendiri.

Tapi Perdana Menteri Irak Haider al-Abadi menyatakan kepada wartawan, Rabu di Baghdad bahwa Irak bersedia untuk memangkas produksi minyak mentah sebagai bagian dari rencana OPEC untuk mengurangi pasokan global dan meningkatkan harga minyak.

Komentar Abadi adalah indikasi yang paling jelas bahwa Baghdad akan mendukung rencana OPEC untuk memangkas produksi sebesar 4 persen hingga 4,5 % ketika bertemu pada 30 November di Wina.

Persediaan minyak mentah Amerika turun pekan lalu karena kilang menaikkan produksi dan impor turun, data dari Administrasi Informasi Energi menunjukkan pada hari Rabu.

Persediaan minyak mentah turun 1,3 juta barel dalam pekan lalu, dibandingkan dengan ekspektasi analis untuk kenaikan 671.000 barel.

Mengimbangi data, persediaan bensin naik 2,3 juta barel, dibandingkan dengan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk kenaikan 643.000 barel. Persediaan distilasi, yang termasuk diesel dan minyak pemanas, naik sebesar 327.000 barel, dibandingkan ekspektasi untuk penurunan 357.000 barel.

Juga pada Rabu, Baker Hughes melaporkan jumlah kilang minyak yang beroperasi di bidang Amerika naik 3 menjadi total 474 pada minggu terakhir. Pada saat ini tahun lalu, jumlah kilang berdiri pada 555.

Sebuah dolar Amerika yang kuat, diperdagangkan mendekati puncak 13,5 tahun yang terjadi pekan lalu, juga menekan harga di tengah perdagangan tipis menjelang libur Thanksgiving Amerika pada Kamis.

Kilang minyak raksasa Exxon Mobil di Baton Rouge, Louisiana, beroperasi pada tingkat yang direncanakan pada hari Rabu setelah kebakaran Selasa, menurut orang yang akrab dengan operasi pabrik. Kilang adalah terbesar keempat di Amerika Serikat, dengan kapasitas untuk memperbaiki 502.500 barel per hari minyak mentah.

Banyak pedagang mengantisipasi beberapa perjanjian di OPEC tapi kuatir tujuan yang diajukan oleh Aljazair untuk pemotongan produksi oleh 4 sampai 4,5 %, atau lebih dari 1,2 juta barel per hari menurut perhitungan Reuters, mungkin tidak akan tercapai.

Keberhasilan kesepakatan ini bergantung pada kesepakatan dari Irak dan Iran, yang mungkin tidak memberikan dukungan penuh, tiga sumber OPEC mengatakan Selasa. Iran ingin meningkatkan pasokan karena produksinya telah terpukul oleh sanksi.

Pada September, OPEC sepakat untuk membawa total produksi ke tingkat 32,5 juta-33 juta barel per hari.

PT SOLIDGOLDBERJANGKA

Sumber : Vibiznews