Solid Gold – Saham AS turun, mengirimkan Indeks Standard & Poor 500 bergerak di bawah RSI 200-hari, terkait saham maskapai penerbangan turun di tengah kekhawatiran Ebola dan saham energi juga turun karena minyak mentah Brent turun ke level terendah dalam hampir empat tahun terakhir. Sementara dolar melemah dan emas menguat.

Indeks S&P 500 turun sebesar 1,6 persen ke level 1,874.82 pukul 04:00 sore di New York, sehingga mencapai level terendah sejak Mei lalu, pasca penurunan yang dialaminya menghapus $ 15 triliun dari ekuitas global pekan lalu. Indeks Bloomberg US Airlines turun sebesar 6,2 persen,merupakan level tertinggi dalam dua tahun terakhir. Minyak mentah Brent turun sebesar 1,5 persen pasca turun ke pasar bearish pekan lalu. Dolar melemah terhadap 16 mata uang utama dunia dan emas naik sebesar 0,7 persen. Sementara obligasi berjangka dengan tenor sepuluh tahun naik ke level tertinggi dalam hampir 11 bulan terakhir.

Wakil Ketua Federal Reserve Stanley Fischer mengatakan pada akhir pekan kemarin bahwa meningkatkan tingkat suku bunga AS bisa tertunda terkait pelambatan pertumbuhan perekonomian di tempat lain. Presiden Chicago Fed Charles Evans mengatakan hari ini bahwa bank sentral harus sangat sabar terhad tingkat suku bunga. Sementara data China menunjukkan ekspor meningkat tajam sejak Februari 2013 lalu.

Indeks S&P 500 berayun antara keuntungan dan kerugian sepanjang hari ini, di kedua sisi 200-day moving average dari 1,905.5. Perdagangan saham perusahaan di S&P 500 sekitar 50 persen di atas RSI 30-hari untuk hari hari.
Sumber: Bloomberg