SOLID GOLD BERJANGKA – Bursa Wall Street Akhir Pekan Raih Rekor Tertinggi; Mingguan Melompat 1 %

SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Diperkirakan pada pergerakan selanjutnya akan mencermati pergerakan harga minyak mentah menjelang rencana kesepakatan pemotongan produksi OPEC pada 30 November.

Bursa saham Amerika ditutup mencapai rekor tertinggi pada akhir perdagangan akhir pekan Sabtu dinihari minggu lalu, terbantu meningkatnya aktifitas emiten pengecer selama Black Friday mendorong reli pasca-pemilu.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik sekitar 70 poin, mencapai rekor tinggi baru, dengan saham 3M dan IBM memberikan kontribusi paling besar dalam keuntungan.

Indeks S & P 500 juga menembak ke rekor baru, menutup 0,4 % lebih tinggi dengan sektor utilitas naik 1,4 % untuk memimpin kenaikan.

Indeks Nasdaq naik 0,34 %, penutupan di atas rekor sebelumnya 5,392.26.

Tiga indeks utama juga naik lebih dari 1 % untuk minggu ini dan memperpanjang kemenangan beruntun mingguan ke tiga.

Indeks saham utama Amerika akhir-akhir ini menembus ke rekor tertinggi baru pada optimisme bahwa kebijakan yang diusulkan Presiden terpilih Donald Trump akan merangsang pertumbuhan ekonomi.

Fokus pasar Amerika akhir perkan bergeser ke Black Friday dan penjualan liburan, namun masih berada di volume ringan karena beberapa investor dan pedagang merayakan libur Thanksgiving di Amerika.

Beberapa pengecer menggebrak penjualan Black Friday, Kamis. J.C. Penney dibuka Kamis di 3:00, sedangkan Macy mulai penjualan di 05:00 Kamis. Raksasa ritel Wal-Mart, mulai menawarkan penawaran Cyber Monday, Jumat, datang dari pengumuman bahwa secara signifikan akan meningkatkan persediaan online.

Hasil Treasury Amerika dan dolar juga telah meningkat tajam sejak pemilu, dengan yield 10-tahun meroket di atas 2 % dan perdagangan greenback sekitar tingkat yang tidak terlihat sejak tahun 2003, menempatkan pasangan euro/dollar dalam jangkauan.

Harga emas, telah berbalik tajam lebih rendah, mencapai 9,5 bulan terendah.

Pada hari Jumat, catatan 10-tahun menghasilkan 2,372 %, sedangkan dolar jatuh 0,2 % terhadap sekeranjang mata uang.

Di depan data, defisit perdagangan Amerika mencapai $ 62 miliar hingga Oktober. Pembacaan November di IHS Markit indeks non-manufaktur berada di 54,7, sedikit lebih rendah dari pembacaan Oktober dari 54,8.

Di pasar minyak, minyak mentah berjangka Amerika untuk pengiriman Januari turun 3,1 % menjadi $ 46,48 per barel karena ketidakpastian tentang apakah OPEC dapat menyepakati pemotongan produksi yang menekan harga.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 68,96 poin, atau 0,36 %, menjadi ditutup pada 19,152.14, dengan kenaikan tertinggi saham Cisco Systems dan saham UnitedHealth alami penurunan terbesar.

Indeks S & P 500 naik 8,63 poin, atau 0,39 %, menjadi berakhir pada 2,213.35, dengan sektor utilitas memimpin 10 sektor yang lebih tinggi dan sektor energi yang tertinggal.

Indeks Nasdaq menguat 18,24 poin, atau 0,34 %, menjadi ditutup pada 5,398.92.
SOLID GOLD BERJANGKA

Sumber : Vibiznews