SOLID GOLD BERJANGKA – Bursa Wall Street Menguat; Dow Jones Tertinggi Sepanjang Sejarah Tiga Hari Berturut

SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG  – Bursa saham AS ditutup pada tingkat rekor baru pada akhir perdagangan Jumat dinihari tadi setelah Bank of England mengisyaratkan kebijakan moneter yang lebih longgar bulan depan dan laporan laba emiten membukukan hasil positif.

Bank of England mempertahankan suku bunga tidak berubah, sementara konsensus pasar adalah untuk pemotongan 25 basis poin menjadi 0,25 %, yang menjadi langkah pertama bank sejak 2009.

Risalah pertemuan BOE mengatakan: “Dengan tidak adanya lebih lanjut hasil memburuk antara pendukung pertumbuhan dan inflasi yang kembalinya inflasi ke target yang berkelanjutan, sebagian besar anggota komite berharap kebijakan moneter akan dilonggarkan pada bulan Agustus.”

SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup tertinggi sepanjang sejarah untuk hari ketiga berturut-turut, yang berakhir hari naik 134,2 poin, dengan saham Goldman Sachs, IBM dan Apple memberikan kontribusi paling besar dalam keuntungan. Sebelumnya, indeks blue-chip naik lebih dari 160 poin.

Indeks S & P 500 telah keempat berturut-turut membukukan rekor penutupan, berakhir setengah persen lebih tinggi, dipimpin oleh sektor keuangan.

Indeks komposit Nasdaq memiliki hari yang positif keenam dari keuntungan dalam tujuh hari, menutup setengah persen lebih tinggi dengan saham Apple naik lebih dari 2 %.

Sementara itu, laba musim di AS datang dalam hasil positif, dengan JPMorgan Chase mengalahkan estimasi dan hasil postingan BlackRock sesuai dengan perkiraan.

Saham JPMorgan naik sekitar 2 % dalam perdagangan sore, sementara saham BlackRock tergelincir 0,2 %.

Citigroup, Wells Fargo, dan AS Bancorp akan memulai gelombang berikutnya laporan laba sebelum pembukaanJumat.

Perusahaan jejaring sosial Jepang Line memulai debutnya di Bursa Efek New York hari Kamis di $ 42 per saham, pada penawaran umum teknologi terbesar awal 2016. Saham perusahaan yang berbasis di Tokyo melonjak lebih dari 30 % setelah penawaran, dan ditutup naik 26,6 %. Ini adalah debut terbaik keenam pada tahun 2016.

Di depan data Kamis, investor mencerna pembacaan terbaru dari klaim pengangguran mingguan, yang menunjukkan tidak ada perubahan seminggu lebih dari seminggu. Sementara itu, pembacaan Juni indeks harga produsen menunjukkan peningkatan dari 0,5 %, di atas kenaikan 0,3 % yang diharapkan.

Dalam pidato hari Kamis, Presiden Fed Atlanta Dennis Lockhart mengatakan Brexit dan ketidakpastian memerlukan Federal Reserve untuk bersabar dalam tarif normalisasi. Presiden Fed Kansas City Esther George mengatakan dalam pidato lain ekonomi AS telah “relatif tangguh.”

SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG

Presiden Fed St Louis James Bullard dan Presiden Fed Dallas Robert Kaplan juga dijadwalkan untuk berbicara hari Kamis.

Harga minyak bangkit kembali pada hari Kamis, dengan minyak mentah AS menetap 2,08 % lebih tinggi pada $ 45,68 per barel, sehari setelah penutupan lebih dari 4 persen lebih rendah.

Hasil AS Treasury naik, dengan yield benchmark 10-tahun memegang dekat 1,53 % dan dua tahun perdagangan yield sekitar 0,68 %.

Dolar diperdagangkan sedikit lebih rendah terhadap sekeranjang mata uang, dengan euro dekat $ 1,11 dan yen sekitar ¥ 105,39. pound, sementara itu, naik tajam terhadap greenback diperdagangkan dekat $ 1,33.

Saham Eropa naik secara luas, dengan indeks Stoxx 600 memajukan 0,8 %. Ekuitas Asia juga menguat, seperti Nikkei 225 naik 0,95 %.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup tertinggi sepanjang sejarah pada 18,506.41, naik 0,73 %. Ini adalah hari kelima berturut-turut keuntungan Dow untuk pertama kalinya sejak kemenangan beruntun tujuh hari yang berakhir 21 Maret. Saham Goldman Sachs adalah pemenang terbesar, sementara UnitedHealth memimpin terendah.

Indeks S & P 500 ditutup pada rekor 2,168.99, berakhir hari naik 0,53 %. Indeks S & P mencapai rekor baru intraday tertinggi sepanjang masa dari 2,168.99 untuk hari keempat berturut-turut, dengan sektor bahan dan industri memimpin sembilan sektor yang lebih tinggi dan hanya sektor utilitas yang koreksi terbesar.

Indeks Nasdaq ditutup naik 0,57 % untuk hari positif keenam dalam tujuh hari. Indeks mencapai level tertinggi tahun ini, kembali ke tanggal 31 Desember 2015. Saham Apple ditutup 2 persen lebih tinggi dengan kinerja terbaik sejak 16 Mei ketika saham ditutup naik 3,71 %.

Bursa Wall Street akan menguat dengan harapn stimulus BOE dan meredanya kekuatiran Brexit. Namun perlu dicermati hasil laporan laba emiten dan harga minyak mentah.
SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG

Sumber : Vibiznews