SOLID GOLD BERJANGKA – Harga Emas Rebound Tipis, Sentimen Bearish Masih Mengancam

SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Harga Emas rebound tipis dari dekat lima pekan terendah karena dolar AS mengurangi keuntungannya pada akhir perdagangan Selasa dinihari, mengabaikan tekanan sebelumnya oleh komentar pejabat atas Federal Reserve AS yang menguatkan spekulasi bahwa suku bunga AS akan naik lebih cepat.

Berbicara pada pertemuan gubernur bank sentral terkemuka di Jackson Hole, Wyoming, Ketua Fed Janet Yellen mengatakan pada hari Jumat bahwa peningkatan ekonomi telah mendorong kesempatan untuk kenaikan suku bunga berikutnya, sementara Wakil Ketua The Fed Stanley Fischer mengatakan bank sentral AS masih di jalur untuk mengangkat suku bunga tahun ini.

Alat FedWatch CME Group menunjukkan harga pasar di lebih dari kesempatan 30 % kenaikan pada bulan September, naik dari 18 % sebelum Yellen dan wakilnya Fischer berbicara.

Harga emas Spot menyentuh level terendah sejak 26 Juli di $ 1,314.70, dan naik 0,13 % pada $ 1,322.55 per ons, setelah jatuh selama enam sesi berturut-turut terakhir.

Sedangkan harga emas berjangka AS untuk pengiriman Desember ditutup naik 0,09 % pada $ 1,327.10.

“Harga logam mulia masih tetap di bawah tekanan dari kenaikan suku bunga yang kuat tapi lemahnya dolar AS yang memberi mereka tanda kehidupan yang baru untuk saat ini,” kata Miguel Perez-Santalla, wakil presiden Heraeus Logam Management di New York.

Volatilitas emas terus melacak fluktuasi dolar. Mata uang AS mengurangi keuntungan setelah Yellen tidak memberikan indikasi bahwa kenaikan suku bunga sudah dekat, namun rebound karena para pedagang menilai ulang kata-katanya, dan setelah Fischer berbicara.

“Kelemahan harga emas kemungkinan akan diperpanjang selama minggu ke depan, dan kami memperkirakan emas untuk terus meluncur ke $ 1.270 dan di bawahnya,” Pradeep Unni, kepala perdagangan dan penelitian di Richcomm Global Services, menyatakan.

Manajer hedge fund dan keuangan meningkatkan posisi net long mereka di kontrak emas COMEX dalam seminggu sampai 23 Agustus, data Commodity Futures Trading Commission AS menunjukkan pada Jumat.

Perak naik 1,13 % pada $ 18,82 per ons, setelah sebelumnya menyentuh terendah dalam lebih dari delapan minggu di $ 18,36 per ounce.

Platinum, naik 0,4 % pada $ 1.072, sementara paladium naik 1,45 % pada $ 695,47.

Diperkirakan harga emas masih berpotensi lemah dengan menguatnya perkiraaan kenaikan suku bunga AS dan penguatan bursa Wall Street. Harga emas diperkirakan menembus kisaran Support $ 1,320-$ 1,318, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 1,324-$ 1,326.

SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG
Sumber : Vibiznews