PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Harga Emas naik lebih dari 1 persen pada akhir perdagangan akhir pada hari Jumat di AS, terbantu pelemahan dollar AS.

Dollar AS jatuh 0,5 persen, mundur dari 2 minggu tinggi pada hari Kamis. Pelemahan dollar AS dengan komentar hati-hati terkait suku bunga dari anggota kebijakan Federal Reserve AS.

Presiden Fed St. Louis James Bullard mengatakan proyeksi bank sentral AS terkait kebijakan suku bunga tampaknya terlalu curam. Bullard menyatakan bank sentral mungkin perlu untuk meningkatkan suku bunga hanya sekali saja sekarang dan akhir 2018.

Dolar AS membuat penurunan terbesar terhadap sekeranjang mata uang utama dalam dua minggu, membuat aset berdenominasi dolar seperti emas lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya.

Harga emas spot naik 1,5 persen pada $ 1,298.21 per ons. Harga emas telah meningkat 1,5 persen dalam minggu ini.

Sedangkan harga emas berjangka AS untuk pengiriman Agustus turun 0,3 persen pada $ 1,294.80 per ons, jauh di bawah puncak hari Kamis $ 1,315.55, tertinggi sejak Agustus 2014. Terakhir diperdagangkan naik 0,25 persen pada $ 1,301.60.

“Emas kembali kepada peran safe haven, dalam situasi di mana obligasi pemerintah zona euro berada di wilayah hasil negatif dan investor memiliki aset yang lebih sedikit aman untuk dipilih,” kata Jonathan Butler, ahli strategi Mitsubishi Corp.

[SOLID GOLD BERJANGKA]

Para pedagang mengatakan bahwa transaksi pasar bisa stabil minggu depan menjelang 23 Juni referendum ketika Inggris akan memilih apakah akan tetap di Uni Eropa atau meninggalkan.

Bank of England meningkat peringatan yang sekitar dampak dari itu, dengan mengatakan hal itu bisa merugikan perekonomian global dan sterling tampak semakin berpeluang melemah lebih lanjut jika suara “meninggalkan” menang.

“Selama minggu depan sampai referendum Inggris, mungkin ada pergerakan naik lebih lanjut dalam emas … karena investor akan menggunakannya sebagai lindung nilai terhadap berbagai risiko keuangan,” kata analis Commerzbank Daniel Briesemann.

Mencerminkan optimisme baru terhadap emas, kepemilikan di SPDR Gold Trust, emas terbesar di dunia yang didukung exchange-traded fund, naik menjadi 902,53 ton pada hari Kamis, tertinggi sejak Oktober 2013.

Perak berjangka turun 0,49 persen menjadi $ 17,52 per ons setelah jatuh 2 persen pada hari Kamis. Platinum berjangka turun 0,7 persen menjadi $ 971 dan paladium berjangka turun 0,08 persen mencapai $ 534,50.

Harga emas berpotensi naik dengan pelemahan dollar AS dan sentimen Brexit memicu permintaan safe haven. Harga emas diperkirakan menembus kisaran Resistance $ 1,300-$ 1,302, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 1,296-$ 1,294. [SOLID GOLD BERJANGKA]

http://vibiznews.com/2016/06/20/harga-emas-akhir-pekan-naik-akumulasikan-kenaikan-mingguan-15-persen/