PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Harga minyak mentah rebound pasca penutupan pada perdagangan Rabu dinihari setelah data menunjukkan penarikan lebih besar dari perkiraan persediaan minyak mentah mingguan AS.
Persediaan minyak mentah AS turun tajam pekan lalu, termasuk hasil penarikan besar di Cushing, Oklahoma, sedangkan persediaan bensin dan distilat turun, demikian kelompok industri American Petroleum Institute mengatakan.

Harga minyak mentah berjangka AS untuk pengiriman Agustus diperdagangkan naik 0,5 persen atau 28 sen menjadi $ 50,24 per barel 04:35 EDT.

Sedangkan harga minyak mentah Brent untuk pengiriman Agustus diperdagangkan naik 35 sen pada $ 50,95 per barel.

Sebelum data dirilis, minyak merosot pada spekulasi atas masa depan Inggris di Uni Eropa, kemudian menahan kerugian untuk menetap dari posisi terendah sesi setelah kilang minyak AS memicu rebound harga bensin.

Royal Dutch Shell menutup unit fluidic catalytic cracking yang memproduksi bensin tersebut pada 316.600 barel per hari (bph) di Deer Park, kilang Texas. Bensin berjangka, yang telah turun, rebound ke wilayah positif.

Minyak mentah berjangka mengurangi kerugian dengan bensin rebound. Minyak telah turun sebanyak 2 persen sebelumnya karena investor mengambil keuntungan pada dua hari reli yang dipicu oleh spekulasi bahwa Inggris tidak akan meninggalkan Uni Eropa setelah referendum Kamis ini.

Harga minyak mentah berjangka kontrak kontrak bulan depan Juli AS ditutup turun 52 sen, atau 1 persen, di $ 48,85 per barel, dibandingkan sesi rendah pada $ 48,16. Agustus berjangka lebih aktif diperdagangkan, bulan depan baru dari Rabu, menetap 11 sen pada $ 49,85.

SOLID GOLD BERJANGKA

Harga minyak mentah berjangka Brent kontrak bulan depan, Agustus, berakhir turun 3 sen pada $ 50,62 per barel, setelah jatuh lebih dari $ 1 untuk sesi rendah $ 49,46. Kontrak telah menguat 7 persen dalam dua sesi terakhir.

Investor minyak khawatir tentang kemungkinan pengetatan pasokan minyak mentah global dari krisis ekonomi di Venezuela. Produksi dari Venezuela, yang duduk di atas cadangan minyak terbesar di dunia, mencapai 2,37 juta barel per hari (bph) pada bulan Mei, turun 5 persen dari April dan 11 persen dari rata-rata tahun lalu, menurut data OPEC.

Minyak mentah berjangka juga mendapat dukungan singkat dari berita bahwa pemberontak menyabotase ekspor minyak mentah Nigeria telah membantah menyetujui gencatan senjata satu bulan.

Penolakan Niger Delta Avengers ‘datang setelah para pejabat pemerintah mengatakan kepada Reuters gencatan senjata telah dicapai dengan grup pekan lalu setelah perundingan yang melibatkan menteri minyak Nigeria, kelompok masyarakat dan gubernur negara bagian di Delta Niger, yang menghasilkan sebagian besar minyak mentah negara itu.

Jajak pendapat Reuters memperkirakan bahwa persediaan minyak mentah AS turun 1,7 juta barel pekan lalu, penurunan minggu kelima berturut-turut. Pemerintah AS akan mengeluarkan data persediaan resmi pada hari Rabu.

Harga minyak mentah berpotensi bergerak naik dengan sentimen penurunan produksi, namun perlu dicermati penguatan dollar AS jelang keputusan referendum Inggris-Uni Eropa 23 Juni ini. Harga akan menembus kisaran Resistence $ 50,70- $ 51,20, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 49,70 – $ 49,20.

SOLID GOLD BERJANGKA

http://vibiznews.com/2016/06/22/harga-minyak-mentah-rebound-setelah-penurunan-persediaan-minyak-mentah-as/