SOLID GOLD BERJANGKA – Harga Minyak Mentah Terus Melonjak Pasca Kesepakatan OPEC

SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Diperkirakan harga minyak mentah untuk perdagangan mendatang akan menguat setelah kesepakatan OPEC membatasi produksi juga pelemahan dollar Amerika. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 51,50-$ 52,00, sedangkan jika turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 50,50 -$ 50,00.

Harga minyak mentah melonjak pada akhir perdagangan Jumat dinihari tadi, melanjutkan kenaikan setelah OPEC dan Rusia sepakat untuk membatasi produksi untuk mengurangi kelebihan pasokan global.

Harga minyak mentah berjangka Amerika ditutup naik $ 1,62, atau 3,3 %, ke $ 51,06 per barel. Ini sebelumnya naik menjadi $ 51,80, pengujian tertinggi 2016 di $ 51,93.

Harga minyak mentah berjangka Brent untuk bulan Februari naik $ 2,13, atau 4,1 %, pada $ 53,97 per barel, setelah mencapai level tertinggi sejak 27 Juli 2015. Pada hari Rabu, kontrak Januari Brent berakhir 8,8 % pada $ 50,47.

OPEC menghasilkan sepertiga dari minyak dunia, atau sekitar 33.600.000 barel per hari, dan kesepakatan itu bertujuan untuk mengurangi produksi sebesar 1,2 juta barel per hari mulai Januari 2017, mirip dengan tingkat Januari 2016 tingkat, ketika harga jatuh ke posisi terendah 10-tahun di tengah balon kelebihan pasokan.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak setuju pada Rabu untuk pengurangan produksi minyak pertama sejak 2008. Kesepakatan itu juga termasuk tindakan terkoordinasi pertama kelompok dengan anggota non-OPEC Rusia dalam 15 tahun. Pada hari Kamis, Azerbaijan mengatakan hal itu juga bersedia untuk terlibat dalam pembicaraan tentang pemotongan.

Produk olahan Amerika juga naik bersama dengan minyak mentah. Ultra rendah sulfur diesel (ULSD) berjangka melonjak sebanyak 5,5 persen ke level tertinggi dalam lebih dari satu tahun sementara bensin berjangka melonjak sebanyak 6 %.

Intercontinental Exchange Inc juga mengatakan harga minyak mentah berjangka ICE Brent mencapai rekor volume harian 1,96 juta kontrak pada Rabu.

Bahkan setelah kenaikan tajam Kamis, harga minyak tetap sekitar setengah pertengahan tingkat 2014, ketika harga mulai runtuh ke level terendah dalam satu generasi.

“Kami tidak percaya bahwa harga minyak secara berkelanjutan dapat tetap berada di atas $ 55 per barel, dengan produksi global menanggapi pertama dan terutama di Amerika,” kata Goldman Sachs.

Kepala Badan Energi Internasional Fatih Birol memperingatkan volatilitas yang lebih besar setelah kesepakatan OPEC.

“Tidak seperti dalam keputusan OPEC terakhir, jika harga bergerak ke sekitar $ 60, sejumlah besar minyak di Amerika Serikat siap untuk datang ke pasar,” kata Birol.
SOLID GOLD BERJANGKA

SUmber : Vibiznews